E-Book

Tuesday, August 30, 2016

Adam bikin seram malam-malam

"Mak, tengok ni. Tengok Adam"

1 am.


Zaimi dah mula berdengkur halus. Aku pula, baru bangun dari tidur. Seperti hari-hari biasa, memang aku akan tertidur masa tengok tv selepas isyak, dan anak-anak akan dilayan oleh laki aku.

Bila aku dah terjaga dalam 2 jam selepas tu, aku akan suruh laki aku pulak tidur, itu pun kalau anak-anak masih segar-bugar dan masih tak menampakkan ciri-ciri nak tidur. Kalau diorang dah berjaya ditidurkan, alhamdulillah. Eheh..

Jadi, tukar shift. Aku pulak akan jaga budak-budak tu sampai diorang menunjukkan ciri-ciri mengantuk.

Amir, zaimi dah masukkan dalam buai sementara dia belum tidur tadi.
Jadi masa aku sambung henjut buaian tu, adam masih berlari-lari lagi main sorang-sorang.


Tiba-tiba, dia buat gaya macam haiwan berjalan dengan empat kaki.

Cuba bayangkan, kedua-dua tapak kaki, dan kedua-dua tapak tangan kat lantai, lutut diluruskan. 
Lepas tu, dia letak kepala dia atas lantai, dan dia jalan.


"Mak, tengok adam buat"


Sumpah, dalam gelap, pukul 1 pagi, aku agak seriau pulak tengok anak aku jalan (jalan ke?) macam tu!

Aku teringat kenangan aku dengan roomate aku masa UMT masa kitorang tengok cerita Poltergeist, yang masa Reagen tu turun tangga sambil badan dia terbalik tu.


Masa tu, kami terus pause, dan terus bukak lampu sebab punyalah seram scene tu!
Hahaha!

Bezanya malam tadi, adam punya badan masih mengadap bawah, cuma rasa seram sebab adam bergerak laju sambil kepala dia seret atas lantai.

"Adam buat apa tu? Janganlah buat macam tu, seram pulak mak tengok dalam gelap-gelap ni!"

Adam gelak.
1 pagi kot, anak kau gelak-gelak sambil buat aksi macam tu laju-laju, berpasir jugak rasa air liur yang ditelan.

Lepas tu dia buat lagi dan lagi dan lagi.

Amir yang dalam buai pun dah tak tentu arah, berpusing-pusing, tergolek-golek dalam buai, sampai dia keluarkan kepala dia dari buai, sebab nak tengok abang dia yang tak berhenti-henti buat aksi ala reagen tu.

Sumpah, ada terbit sikit perasaan seram.
Sebab aku tak tau, kenapa adam buat macam tu.


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Bila amir dah semakin tak keruan, aku keluarkan dia dari buai.
Biarlah dia main dengan abang dia sekejap, nanti aku buaikan balik.
Kasi can.


"Mak, adam nak tengok donesey", adam hulur remote astro dekat aku bila dia nampak aku dah bawak amir duduk atas toto. Adam sebut dinosour, donesey. Haha!

Aku pun on tv, tekan butang play, dan cari cerita The Good Dinosour, yang ayah dia dah rakamkan.
Tadi, masa maghrib pun dia dah tengok cerita ni.
Ini dia nak tengok lagi.
Layankan aje la, at least dia stop buat aksi yang menyeramkan tadi.



Dua-dua beradik tu aku suruh baring atas tilam kekabu warna hijau yang memang aku beli khas untuk diletak depan tv, tempat golek-golek anak-beranak.

Ralitlah jugak masing-masing layan opening cerita The Good Dinosour ni. Aku pun join sekaki, sebabnya tadi masa diorang tengok, aku kat atas.

Lepas beberapa minit berlalu, adalah keluar scene seekor dinosour hijau, mula-mula dia tebang pokok guna ekor dia. Bila pokok tu dah rebah ke tanah, dia kutip dan lempar ke tepi. Lepas tu, dinosour hijau tu letak kepala dia atas tanah, dan dia sodok tanah tu untuk dijadikan batas-batas panjang.

Elok je lepas scene tu, adam pun terus bangun, sambil jerit-jerit kegembiraan, tepuk tangan dan buat aksi macam tadi. Dia berjalan dengan tangan dan kaki, dan sodokkan kepala dia ke depan.

Ah sudah, dia buat lagi!
Kalau bertambah kronik, aku nak lempar bantal kat muka kejut zaimi.

Makin kuat adam ketawa, amir pun dah terduduk, tak berkelip mata dia pandang aksi seram abang dia tu.

Gulp!


"Mak, tengok adam. Sama macam donesey kan!"
Dan, adam terus menyodok lantai sampai ke dapur.


Laaaa... rupanya adam tiru dinosour tu sodok tanah guna kepala!!

Terbahak-bahak aku gelak hahahaha!

Penat je seram tadi.
Ingatkan apa benda la.

Hai la adam.



Sunday, August 28, 2016

Dia pemandu teksi kesayanganku

-Circa 1993 - 1996-


Lambat

2.10pm.

Aku yang baru belajar membaca waktu di jam tangan analog pada ketika itu. Seperti hari-hari kebiasaan, cuaca memang panas pada waktu-waktu petang begini. Berteduh pula di bawah sebatang pokok yang masih di tahap remaja umurnya, dengan daun yang tidaklah begitu rimbun, memang menambah bahang yang dirasa.

Jalan utama di hadapan Sekolah Kebangsaan Bukit Bandaraya itu lengang. Berbeza dengan ketika aku keluar dari bilik darjah tadi. Hiruk pikuk, dan penuh dengan kereta-kereta ibubapa yang datang menjemput anak masing-masing. Ada juga budak kelas aku yang tidak dijemput ibubapa, tapi pemandu peribadi yang datang. Status sosial kanak-kanak yang bersekolah disini boleh tahan jugak tau!

"Mana atok ni. Dah sejam Nie tunggu atok kat sini. Selalu atok mesti sampai dalam pukul 1.30", aku mula berdiri, tak nak lagi aku bersila di atas rumput bawah pokok tu.

Hati kanak-kanak aku dah mula risau, tak, aku tak risaukan langsung keselamatan atok. Aku masih kecil masa tu, aku tak pernah fikir atok akan ditimpa musibah semua tu, tak tercapai lagi dek akal aku masa tu.

Apa yang aku risau?

Aku risau atok lupa. Ya, aku syak atok terlupa nak ambil aku. Sebab atok leka bawak teksi.

Berbekalkan syak wasangka yang naif tu, aku pikul beg sekolah, aku mula berjalan kaki.

Macam yang aku cerita dulu, masa zaman sekolah rendah ni, aku tinggal di Flat Sri Pahang masa mak dan abah aku pergi kerja. Setiap pagi, atok akan hantar aku ke sekolah, dan akan jemput lepas sesi persekolahan tamat. Sementara aku kat sekolah, atok sebenarnya adalah seorang pemandu teksi.

Jarak sekolah aku dengan flat adalah lebih kurang 5 minit naik kereta. Boleh tahan dekatnya.

Maka disebabkan jarak yang dekat tu, aku selalu rasa, aku mampu nak berjalan kaki dari sekolah tu, balik ke flat.

Dan, disebabkan juga kerisauan aku yang atok dah terlupa nak ambil aku tu, aku pun mengambil keputusan untuk berjalan saja pulang ke rumah nenek.

Dalam perjalanan, aku jumpa dengan satu public phone. Aku seluk poket pinafore sekolah aku, ada baki syiling lebihan duit belanja yang mak bagi pagi tadi. Beg sekolah aku campak ke rumput, perlahan-lahan aku dail nombor telefon rumah nenek. Nak pastikan yang atok betul-betul ada kat rumah, dan dia memang lupa dah kat cucu sulung dia ni.



"Hah, kenapa kau telefon ni?", tanya nenek sebaik saja aku cakap hello.

"Atok tengah buat apa? Atok lupa jemput Nie ni nek"

"Apa?? Mana ada atok kau kat rumah ni! Kau jangan pergi mana-mana, tunggu balik bawah pokok tu!", nenek sempat memarahi aku walaupun dari nada suara dia, dia kedengaran risau.


Aku serba salah. Panas ni. Nak tunggu sampai bila?

Sebaik gagang aku sangkut balik, aku ternampak teksi atok membelok laju. Muka atok cemas. Aku boleh nampak muka atok kemerah-merahan, lagi pun masa tu, atok tak tutup tingkap.

Sebaik saja dia ternampak aku dekat public phone tu, dia terbrek mengejut. Mujur tak ada kereta lain kat belakang teksi dia.

"MASUK!", atok meninggikan suara. Jarang sekali atok marah aku, tapi kalau dia dah marah ni, faham-faham lah, big trouble!


"Kan atok dah kata, jangan pergi mana-mana!", atok melepuk lengan aku sebaik saja aku duduk di sebelah dia. Aku mula cebik, dan aku menangis.

Sudahlah aku kepanasan, kena marah pulak. Fikir aku masa tu.

Atok diam je sepanjang lima minit perjalanan ke rumah. Sesekali aku tengok, dia mengurut dada.

Sampai di perkarangan letak kereta, aku terus naik tanpa tunggu atok.
Aku merajuk. Bagi aku masa tu, aku tak salah. Atok yang salah, sebab dia lambat.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Aku terus masuk ke bilik air untuk mandi. Niat sebenar, aku nak sambung menangis dalam bilik mandi.

Dari dalam bilik mandi, aku dengar atok dah sampai ke rumah. Nenek dari tadi cuma bereaksi biasa, aku pun tak cerita yang aku kena marah dengan atok.


"Nie telefon tadi, dia takut atok lupa dia kata", nenek memberitahu atok.


"Melampau budak tu, dia dah sampai simpang tepi petronas"

"Ya Allah, iya ke tok? Aku ingat dia telefon dari dalam sekolah! Ya Allah.."

"Iya. Geram betul aku. Nasib baik dia tak apa-apa masa lintas jalan besar nak sampai ke pondok telefon tu, kereta sentiasa banyak", ya, aku terbayang masa aku melintas tu, aku lari je sampai kena honk dengan beberapa kereta.

"Kau lambat kenapa, tok?", tanya nenek.

"Ada orang nak pergi Bangi, aku dekat UIA masa tu. Aku ingat sempat.."


Sumpah, masa ni, aku memang tak tau Bangi tu jauh dari Bangsar..


Gambar pinjam dari blog orang: http://ayerlamned.blogspot.my/

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++



Duduk atas baldi

Senario yang lebih kurang sama dengan cerita di atas.
Keluar dari pagar sekolah, tunggu atok bawah pokok remaja tu.
Cuaca sama, panas.


Yang membezakan senario kali ini dengan cerita di atas, adalah pada pagi tadi, aku bangun lambat.
Mandi dan bersiap dalam keadaan yang pantas dari biasa.
Manakan tidak, nak bertolak dari Balakong ke Bangsar pun dah mengambil masa yang lama, belum campur jalan sesak dan sebagainya.


"Mana atok ni..", aku gelisah. Jam analog di pergelangan tangan aku menujukkan waktu 1.30pm. Tak adalah lambat mana kalau diikutkan, kereta-kereta ibubapa yang lain pun masih ada menjemput anak masing-masing.

Kedua-dua tangan aku tekupkan ke perut. Tali pinggang pinafore ku tanggalkan, aku masukkan dalam beg sekolah.

Aku tidak keruan.
Sekejap aku berdiri.
Sekejap aku duduk.
Sekejap aku berjalan-jalan mundar-mandir mengelilingi pokok remaja tu.
Sekejap aku buat-buat belek buku cerita yang aku bawak ke sekolah.

Peluk mula merecik di dahi, lebih dari kebiasaan.

Kentut? Dah lebih dari sepuluh kali rasanya aku kentut.
Kentut yang 'panas' tu, yang memang menandakan, sikittttt je lagi, angin akan keluar bersama objek lain.

Semuanya sebab aku terlambat bangun.
Bukan je kena marah dengan mak, malah aku tak sempat berak pagi tadi.
T____T


Di saat-saat macam ni, masa terasa berlalu dengan lambat sekali..
tik....tok....tik....tok...

Arghh...
Atok cepatlah atok...

Dan, kudrat kanak-kanak aku tak mampu nak menahan objek tu lagi.

"Pruttt.."

Aku termelepas dalam spender.
Ya, seorang kanak-kanak perempuan comel yang memakai baju sekolah pinafore, berak dalam spender.
T_____T


Tak lama selepas tu, dalam beberapa minit je, atok pun sampai.
Aku bukak pintu belakang teksi hitam kuning tu, aku lempar beg sekolah ke atas tempat duduk.

Aku tau, aku tak boleh duduk atas seat sebelah atok.
Gila nak duduk, melepet la nanti!


"Atok..Nie berak dalam spender"

"Lailahaillallah... kenapa sampai terberak?"

"Nie tak tahan, pagi tadi tak sempat berak"

"Kenapa tak berak kat sekolah?"

"Nie malu..", ya, rasa tercalar ego seorang aku, bila kawan-kawan aku tau yang aku nak pergi berak nanti. Entahlah, mungkin masa ni aku fikir kawan-kawan aku keturunan yang tak ada bontot kot.


Atok turun dari kereta, dia bukak bonet belakang teksi dia. Dia keluarkan baldi kecil warna merah yang dah lusuh. Baldi tu dia selalu guna untuk isi air dan lap teksi dia setiap pagi. Aku tau, sebab setiap pagi bila aku sampai kat Bangsar, atok mesti tengah lap teksi dia bertemankan baldi kecil merah tu.

Atok bentangkan surat khabar atas seat sebelah dia, lepas tu dia letak baldi kecil merah tu.


"Hah, kau duduk atas ni. Duduk elok-elok, jangan jatuh, jangan jatuhkan taik kau!"

Maka aku pun duduk atas baldi selama lima minit sementara nak sampai ke rumah nenek.
Mencabar gila, terhuyung-hayang, dan yang paling challenging, bau. Huk huk..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Nek..oh nek! Bukak pintu cepat", aku mengetuk pintu laju-laju.

Aku malu, tadi masa naik lif, ada dua tiga makcik dan pakcik dalam tu yang tutup hidung. Diorang tertanya-tanya siapalah yang dalam lif tu yang busuk.

"Cucu pakcik ni ha, dia berak dalam seluar"

Dan, atok pun sangatlah jujur.
T____T

Berderai hilai tawa dalam lif tu tadi, aku tak mampu nak angkat muka.


"Apa yang macam nak roboh pintu rumah aku kau ketuk ni?"

"Cucu kau berak dalam seluar, Ton", atok sengih.

"Ada-ada je kau ni Nie! Dah basuh ke belum?"

"Belum, ada taik ni", tangan aku tunjukkan ke bahagian punggung.

"Ya Allah, yang atok pun kenapa tak dibuang dulu spender tu tadi, pergilah bilik air kat sekolah tu basuh dulu!"

"Iya tak ya jugak, Ton. Aku tak terfikir pulak tadi. Aku suruh dia duduk atas baldi", atok ketawa.

"Itu boleh pulak kau fikir, tok!", nenek marah.


Agaknya atok pun dah panik masa tu.
Yang pasti, kisah aku terberak dalam spender ni jadi bahan mengusik aku berbulan-bulan jugak.
T___T


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Malu


"Atok, jangan hantar Nie depan gate sekolah tau. Atok hantar jauh sikit"

"Kenapa?"

"Nie malu sebab pergi sekolah naik teksi..."

Atok gelak je. Tapi mungkin dia kecik hati.
Aku bodoh dan naif masa tu, aku rasa pergi sekolah naik teksi tu adalah perkara yang memalukan.


Petang tu, sebaik saja sampai rumah aku kat Balakong, abah panggil.

"Nie cakap apa kat atok?", suara abah sedikit meninggi. Dan masa tu, aku pasti, mesti atok dah cerita kat nenek, nenek cerita kat mak, dan mak cerita kat abah, pasal aku malu pagi tadi tu.

Dan, kalau abah yang dah panggil, siaplah.

"Nie malu..kawan-kawan semua bapak diorang hantar naik kereta besar", aku memang tak faham lagi erti kehidupan masa ni.

"Jangan cakap macam tu kat atok. Jangan biadap dengan atok. Atok dah jemput hantar, tak patut cakap macam tu kat atok!", abah marah aku.

Aku menangis. Aku tak tau perkara tu besar. Aku tak tau aku boleh kecik kan hati atok.
Kalau aku tau, aku tak cakap. Fikir aku masa tu.

"Nie tau tak, kawan-kawan Nie semua jeles dengan Nie tau. Nie la yang paling kaya, sebab hari-hari pergi sekolah naik teksi. Bukan semua orang ada duit nak naik teksi tau!", abah cuba kaedah psikologi kat aku.

Dan sebagai seorang kanak-kanak naif, aku senyum.
Dan aku sangat gembira pergi sekolah naik teksi hari-hari.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Bas Sekolah


"Best ke pergi sekolah naik bas sekolah tu Tok?", soal aku kepada atok, suatu hari sewaktu dalam perjalanan ke sekolah.

"Tak bestlah, berhimpit-himpit. Kalau lambat kena berdiri"

Tapi, seorang kanak-kanak kan, yang orang kata tak boleh, tak best tu lah, yang dia nak rasa.


"Kenapa Nie tak naik bas sekolah tok?"

"Sebab atok kan ada, atok hantar kan. Balik atok jemput, kan senang"

"Ooh.. Nanti atok dah tak ada, Nie naik bas sekolah ye?"

"Iya la kot, atok pun tak tau, sebab atok dah tak ada masa tu"

"Ok, atok matilah cepat. Boleh Nie naik bas sekolah"

Atok ketawa. Kami ketawa.


Aku tak dapat tahan air mata setiap kali aku teringat cerita pasal bas sekolah ni.
Benda dah berlaku lama, lebih dari 20 tahun.
Tapi, kenangan perbualan pasal kenapa aku tak naik bas sekolah ni, masih segar.

Sebab, aku bodoh.
Masa tu, aku tak sedar pun, aku bodoh.

Kalaulah ada mesin cahaya masa, ini antara perkara pertama yang aku nak ubah dalam sejarah hidup aku. Aku akan pastikan, aku bagitau kepada aku masa ni, supaya jangan cakap macam tu.

How I wish I didn't said that.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Dah hampir 8 tahun atok tinggalkan Nie.
Nie tak sempat balas jasa atok..

Semoga tenang atok di sana, disisiNya.

Rindu atok, sentiasa.
Manakan kita boleh lupa, orang yang bersusah payah jaga kita kan?

Al-Fatihah Hj Joned Bin Agam <3

Aku dan atok, 1987.

Friday, August 26, 2016

"Maigeb la ayah"

7.03 PM, 25/8/2016

"Huwaaaaa... huwaaaaaaaaa"

"Amir, jangan nangislah. Maghrib ni. Duduk sini kejap, mak nak tolong ayah angkat barang dari kereta. Adam, tengok adik"

"Huwaaa... huwaaaaaaaaaaaaaa"

"Haih la adik..marah betul kalau orang tinggal dia"


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

7.10 PM, 25/8/2016

"Hiyahhh, hiyahhhh!!"

"Adam ni nak kena babab ke, kan ayah kata jangan baling-baling barang? Kena adik nanti"

"Hahahaha", sambil baling-baling barang lagi.

"Mana rotan ni, orang cakap dia tak nak dengar ni!"

"Tak nak, tak nak!! Ayah tak nak! Maigeb la! Huwaaa.. maigeb la...", Adam menangis meminta belas, konon tak bagi zaimi rotan kaki dia.

"Apa?"

"Maigeb la...huuuu...huuuu"

"Adam cakap apa?"

"Maigeb..huuu..maigeb la ayah.. jangan rotan adam"

"Maigeb tu apa?"

"Maigeb tu, mak kata jangan bising, maigeb la ayah..huuu", tangisan masih bersisa.

Takut jugak bila orang nak rotan, walaupun tak pernah rotan sampai sakit pun kat dia, medium gertak je pun sebenarnya.

Dan aku yang sedari tadi yang mengeluarkan barang-barang dari plastik Giant, turut berhenti buat kerja.

Apa benda pulak maigeb tu?

"Tu maigeb tu", adam tunjuk jam dinding berwarna hitam yang kami gantung di dinding sebelah meja makan.

Aku memandang ke jam, berkerut jugak kening aku masa ketibas ketibas balik kerja ni nak memikir apa benda maigeb tu.

"Oh, adam kata maghrib ke?", aku meneka.

"Ye lah mak tu, maigeb. Tak nak bising", adam yang baru mula petah bercakap cuba mengatur ayat yang panjang, aku tau niat dia nak bagi penjelasan.

Aku pandang laki aku, laki aku pandang aku.
Kami tersenyum sambil geleng kepala.

Maigeb pun maigeb la adam, asalkan kau faham konsep masa maghrib jangan buat bising, especially jangan menangis masa maghrib.




Thursday, August 25, 2016

Bila anak sakit...

Antara perkara yang akan menambah rencah asam garam kehidupan ketika hidup berumahtangga adalah ketika mengharungi saat-saat anak sakit.

Ya, bila anak kau sakit, terutamanya jika anak kau masih kecil, dan kau memang duduk berjauhan dengan mana-mana ibubapa, baik ibubapa kau, mahupun mertua.

Baru-baru ni, anak-anak aku demam, batuk, selsema.
Kalau kita yang dewasa pun kadang-kadang tak tahan nak hadap, bayangkan budak-budak kecik tu macam mana.

Bila anak kau sakit, seluruh tugas kau yang lain akan tertangguh, dan tumpuan kau memang pada keadaan anak kau masa tu.


Situasi kita memang tak sama, tapi mungkin hampir serupa.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Bila anak sakit:


1. Kau tak boleh hantar anak ke pengasuh. Pengasuh ada budak lain nak jaga, kalau boleh, jangan risikokan anak orang lain kat sana yang sangat tinggi chances nak terjangkit sama.

2. Anak kau sakit, kau pasti tak senang duduk kat pejabat bila terkenang anak kau nak bernafas pun payah, hidung tersumbat, selalu berhingus, dan yang paling takut, suhu badan mereka hampir mencecah 40 darjah celcius. Jadi kau akan cuti atau EL atau half day.

3. Bila anak kau susah nak bernafas, batuk berkahak, dia susah nak lena tidur malam. Baru nak lelap, dia akan batuk, dan menangis, dan akan terjaga balik. Senang cerita, kau tak boleh tidur. Tendency anak kau asyik nak berdukung adalah sangat tinggi.

4. Selain tu, kau kena kerap check suhu dia. Monitor untuk pastikan suhu dia walaupun tinggi, tapi terkawal. Memang tak boleh tidur.

5. Kau kena basahkan kepala dan badan dia, pastikan hidung dia kering, pastikan dia terus bernafas masa tidur. Memang kau tak boleh tidur.

6. Kau tak boleh bukak aircond, sebab anak kau akan kembali batuk dan bersin bila terkena aircond. Kau tak boleh bukak pintu dan tingkap, sebab jerebu. (situasi aku haritu, kalau tak jerebu tak ada masalah)

7. Kena pastikan anak mendapat rawatan dengan segera. Kena korban sama ada masa (klinik kerajaan) atau duit (klinik pakar kanak-kanak swasta).

8. Kau kena cekal pegang anak kau yang gigih menerajang doktor masa nak kena neb atau ambil darah.

9. Kau kena pastikan anak kau makan ubat yang diperlukan mengikut masa dan sukatan yang betul. Dan amatlah dilema memikirkan adakah ubat dah masuk ke kerongkong ke belum, kalau anak kau muntah terbelahak sejurus selepas kau suap ubat.

10. Kena pastikan rumah kau berlapik karpetnya (jika ada), sebab budak-budak tak pandai nak berkahak sendiri kat sinki, dia akan selamba muntahkan, tak kira masa dan di mana dia berada. Ini juga sebab kenapa kau kena berjaga malam-malam, takut anak kau muntah dan lemas kalau tak perasan (masa dia baring).

11. Kau kena sentiasa bersedia untuk mandi muntah.

12. Kena sediakan kain atau tuala dengan banyak, di sekitar tempat anak kau baring atau main. Dan kena sentiasa basuh, sidai dan jemur kain-kain yang digunakan untuk lap muntah, dan kesan-kesan lain. (air mata sendiri pun boleh, sebab letih)

13. Kau akan runsing, sebab anak kau punya selera makan akan drop gila-gila. Makan taknak, susu pun taknak.

Dan pelbagai lagi, yang aku mungkin tak ingat masa tengah menaip ni. Ini baru dua orang anak, aku pernah dengar ada orang tu anak dia 5, sekali demam, lima-lima demam T____T


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Jadi, mengikut pengalaman kami (yang sentiasa amatur), bila anak kau sakit, kau perlu bersedia beberapa perkara:


1. Mental kena kuat, kau kena terima kenyataan, kau takkan cukup tidur.

2. Guna sistem giliran dengan pasangan. Sorang tidur, sorang jaga anak. Tidur tu pulak paling lama 2 jam je.

3. Beli infrared ear termometer, untuk dapatkan suhu badan anak yang tepat untuk kau pantau. Memang mahal, tapi mahal lagi hidup anak kau kan?

4. Beli sapu tangan atau tuala kecil banyak sikit, sebab ada spare kalau yang lain dah kena muntah, kotor dan sebagainya. Boleh juga guna untuk jerlum anak kau.

5. Kalau tak sempat nak masak, beli aje makanan untuk korang. Anak masa sakit agak clingy.

6. Pastikan ada duit spare untuk ke klinik kalau taknak beratur lama di klinik kerajaan. Kalau perlu ke hospital, molek juga kalau kau dah ambilkan anak kau insurans.

7. Makanlah apa-apa vitamin, untuk kau kekal bertenaga, dan yang penting, supaya kau tak terjangkit.

8. Teruskan berdoa agar anak-anak cepat baik dan kebah.

9. Dan, kau kena expect yang kau akan sangat-sangat LETIH.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Dan, yang paling epik sekali dalam proses menjaga anak sakit ni, adalah bila aku dan zaimi sendiri dah terjangkit.

Kepala berat, hidung berair, batuk, pening dan lemah badan.

Namun.. kami kena berpura-pura sihat.
Kena buat-buat tak sakit, jangan harap nak tidur lama-lama konon nak bagi kebah.
Aku pergi klinik, dapat ubat selsema.

Punya strong ubat tu, bila makan jadi sangat mengantuk.
Last end up aku tak makan. Lantak lah, kalau aku tak boleh berjaga nanti, kesian laki aku.

Kena teruskan seperti biasa no matter what.

Walaupun harini, anak-anak dah beransur kebah lepas sakit hampir seminggu, mak dan ayah kena masuk kerja dalam keadaan weng. Tak sihat, tapi buat-buat sihat.

Nak bercakap pun suara dah tak keluar, jangan pengsan sudahlah..haha


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Budak dua orang tu pun, mentang-mentang dah ok, pukul 2 pagi masih lagi main kejar-kejar dua beradik, terkekek-kekek gelak, bergomol bergusti.

Mak dan ayah terlelap, diorang panjat tarik-tarik rambut.

T_T

Jadi, bila emak ayah sakit pasca jaga anak sakit, siapa nak pujuk?
Pujuk je lah diri sendiri ye mak ayah sekalian..
just remember, korang dah buat yang terbaik masa anak korang sakit, alhamdulillah diorang dah ok kan?


Aku jugak yang cakap, "Ya Allah, bagilah demam anak anak aku dekat aku, kesian anak aku ya Allah, dia kecik lagi"

Ha, ambiklah, Merungut apa lagi?
Hehe..


Yeah, this is marriage, this is love ;)


Wednesday, August 24, 2016

Badbilon

Banyak tengok game badminton kat TV sempena Olympic Rio 2016 ni, buat aku teringat cerita lama.
Cerita zaman kanak-kanak dulu.
Zaman masih tinggal di atas awan, di Bangsar.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kejadian berlaku circa 1994...

"Tak boleh. Tak ada siapa nak tengok. Atok kau pun tak ada. Panas lagipun. Bahaya, buatnya ada orang jahat macam mana? Nanti mak kau marah aku. Kerja sekolah dah buat ke? Baca je la buku doremon kau tu. Aiskrim ada aku dah beli, ajak adik kau makan"


Panjang lebar kan?

Itulah jawapan klise nenek aku bila aku tanya dia, aku nak main kat bawah, kat playground tengah-tengah antara ketiga-tiga blog Flat Sri Pahang tu.

Dia hanya bagi aku turun untuk tolong dia beli barang kat kedai je, kalau saja-saja nak turun main dengan kawan-kawan tempat mengaji aku, dia tak kasi.

Sorry la dia nak bagi. A big NO NO.

"Ala, nak tengok orang main badminton je", aku masih cuba nasib.

"Kau jangan nak buat aku naik darah ye?", ok fine. Suara dah tinggi. Memang tak berjaya la.

Bukan apa, bila mana ada game besar badminton yang tayang kat tv, semua orang akan jadi gila kepada sukan yang satu tu. Gila yang positif la, semua orang akan bersatu hati, patriotik, dan juga semua orang akan menanam azam untuk pandai main badminton, asah bakat smash, dan paling koman, akan belikan anak-anak raket badminton.

Termasuklah rakyat Flat Sri Pahang.
Pagi petang siang malam, ada je budak-budak tengah main badminton kat bawah tu.
Main berjam-jam, sampai muka berminyak berlemuih.
Hairan jugak, kenapa mak diorang baik gila kasi diorang main, tak payah mandi, makan, buat kerja sekolah semua?? 
Tiap kali aku curi-curi intai dari tingkap nako bilik nenek (of course aku panjat, ini bahaya!), atau beranda (ini lagilah bahaya!), aku mesti akan nampak ada budak-budak main badminton.

Abah aku pun tak terkecuali, ada belikan aku raket.
Tapi, weekend baru boleh main dekat Balakong. 
Lambat gila nak tunggu weekend!

Jadi, untuk hilangkan ketagih, aku nak tengok je.
Jadilah, tak dapat main, aku nak jadi penonton.
Itu pun, nenek tak bagi.

Kecewa dan duka lara perasaan.
Nak makan aiskrim pun tak ada selera.

Kemonlah, budak sekolah rendah kot?
Eheh..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


"Kak, oboi ada belon", adik aku si nyonyey mula berlagak sebaik saja dia sampai rumah lepas balik dari kedai dengan nenek.

"Nak jugak!", kemon, haruslah aku pun nak jugak belon.
Belon is cool ok!

"Nantilah kejap, karang aku tiup", aku tersenyum sementara tunggu nenek tukar baju dia yang dah bau ikan.


Sebaik saja aku dapat belon aku, maka bergumbiralah aku dan adik aku main belon tu, di samping aku luku dan tumbuk dia bila ada peluang sebab aku jeles dengan dia hahaha (i love u bro).


Tapi, tak lama lepas tu, hati aku masih terkenang pada badminton.
Aku nak main badminton!

Yeah belon itu cool tapi, dia bukan badminton.
Rashid Sidek tak main belon! (Satu-satunya nama pemain badminton yang aku tau masa ni)



"Kau nak main badminton tak?", aku tanya adik aku.

Manalah tau, kalau dia yang tanya, nenek kasi aku turun tengok budak-budak tu main badminton.

Namun, jawapan yang keluar dari mulut adik aku masa tu sangat unexpected!
Untuk budak 4 tahun, aku tak sangka langsung dia akan cakap ayat tu.

"Kita main pakai belon ni la, pukul guna hanger", sambil dia pukul belon dia pakai hanger yang nenek sangkut kat pintu bilik.


Maka terciptalah satu permainan legend antara aku dan adik aku pada hari itu.

Di ruang rumah flat yang kecik, kami main dalam bilik nenek.
Dan of course, aku sebagai kakak yang veto, aku punya side adalah atas katil, nyonyey dekat bawah, makanya asyik aku je smash belon masuk side dia. dia asyik kena tanggung belon. Hahaha.

So much fun!

"Yeay, main badminton belon!", aku bersorak.

"Badbilon la nama dia, sebab pakai belon!", nyonyey dengan rasminya menamakan game baru yang dia cipta tadi.

Aku cuma angguk dalam kegembiraan, sambil kami terus melonjak-lonjak main badbilon.

Bergegar-gegar katil kayu nenek, habis segala bantal dan toto yang ada atas katil tu aku sepak ke bawah. Chill lah, badbilon pun kena ada 'net' kan? 


"LAHAULAWALA KUWWATA ILLA BILLA!!"

Tersentak kegembiraan kami, nenek dah cekak pinggang di pintu bilik.

"APA YANG DAH JADI KAPAL KARAM BILIK AKU NI, KENAPA MAIN ATAS KATIL, KENAPA BANTAL SEMUA KAT BAWAH, KENAPA SEPAHKAN BAJU ATOK, KENAPA PIJAK-PIJAK KATIL AKU bla bla bla..." nenek marah dengan suara yang sangta tinggi pitchnya, dan semua soalan yang dia tanya tu, jawapannya hanya satu; Badbilon.


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Pergi makan aiskrim aku beli pagi tadi"

Kau bayangkan, betapa garangnya nenek aku, nak suruh makan aiskrim pun dalam intonasi marah.
Hahaha..

Dengan berat langkah dan peha yang sakit, kami pun bangun pergi ke peti ais, ambil aiskrim, dan makan tanpa mengeluarkan satu suara pun, kecuali sedu sedan yang masih bersisa.

Raket badbilon dah makan peha player dia tadi, berdas-das!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++





Dan, itu bukan kali terakhir kami main badbilon.

Saturday, August 20, 2016

Nak marah ke tidak ni?

"Kau nak tau tak adam buat apa masa kau naik solat maghrib tadi?", soal zaimi sejurus aku melabuhkan duduk di atas sofa sebaik sahaja aku turun usai solat maghrib.

"Adam buat apa?"


Untuk pengetahuan kalian, kami sekeluarga tinggal di rumah teres kecil dua tingkat, di mana di tingkat bawah hanya ada 1 bilik tidur, dan 1 bilik air.

Lokasi bilik air itu pula adalah di dalam bilik tidur, bukannya di dapur macam design rumah yang common. Entahlah apa yang arkitek tu fikir bila dia buat bilik air dalam bilik instead of kat dapur.
Tapi, aku suka. Thank you mr arkitek!

Dan, bilik tidur aras bawah ni memang kami buat bilik umum.
Dalam ni lah mini office, ruang solat, dan hub tetamu.
Bila tetamu datang, mesti akan letak barang-barang dan bersalin pakaian semua dalam ni.
Lebih kurang macam tu lah.


"Leka layan adik sambil tengok tv (masa ni Dato' Lee Chong Wei tengah lawan first set dengan Lin Dan), tiba-tiba aku perasan adam tak ada. Mula-mula ingat dia ikut kau naik solat, tapi bila tengok pagar (yup kami pasang pagar kat tangga), tutup."

"Dia pergi mana??"

"Lepas tu dengar pintu bilik air terbukak, adam keluar muka dengan tangan basah. Dah ready nak marah sebab pandai-pandai masuk bilik air sendiri, tapi tiba-tiba tak jadi"


"Kenapa tak jadi? Kena marah lah, mana boleh biar masuk bilik air sendiri!"


"Tak jadi sebab aku nampak dia bentang sejadah kecik dia, lepas tu dia 'solat'."

"Hah? Serius ke mie?"

"Iya, tu yang tak jadi marah, aku sempat tengok dia konon solat 1 rakaat, angkat takbir, rukuk, sujud. Lepas tu, bila aku ambil telefon nak tangkap gambar, dia perasan, terus dia tamatkan 'solat' dia"


Aku bangun dari sofa, menuruti zaimi ke bilik untuk tengok bukti peninggalan adam 'solat' tadi.



Bentang tepat ikut kiblat, tapi selalu kalau orang dewasa, atas sejadah ditinggalkan tasbih.
Atas sejadah adam, ada puting. Hahah!


"Kau sempat tak ambil gambar dia solat tu tadi?"

"Ada, ni ha", zaimi sua handphone dia pada aku.




Oh patutlah ada puting atas sejadah, solat sambil hisap puting??!

Maka gelaklah kami berdua suami isteri mengenang pe'el anak sulung yang berusia 3 tahun tu.

Dia faham konsep kalau nak solat, kena ambil wudhu', sebab tu dia masuk toilet basuh muka, tangan dan kaki, tapi puting tu pulak! Hahaha!


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Nota kaki:

1. Kena consider pasang selak dekat pintu bilik air.

2. Kena tekankan konsep masa solat tak boleh hisap puting, in fact kau dah tua dah adam oi! Amir pun tak hisap puting!

3. Adam dalam fasa copy, dia akan tiru semua behavior mak ayah dia ni. Masa untuk berhati-hati dalam tindakan.

4. Memang kena sentiasa peka dengan dia, sebab akal tengah banyak sekarang!


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Adam solat sendiri ke tadi?"

"Iye la"

"Kenapa tak ajak ayah sekali, bahaya masuk bilik air sorang-sorang"

"Adam uduk (wudhu') je. Ayah jaga amir, amir demam", beria adam explain.

"Pandai, adam pandai solat kan"

"Iye la, adam solat je. Mak janganlah marah adam tau"


Adam oh adam..

Friday, August 19, 2016

Rentetan Mandi Susu

Tiada kata-kata yang boleh aku gambarkan setepatnya, tentang apa yang jadi lepas kes aku mandi susu Rabu haritu.

Memang amir tak sihat, sebab tu dia muntahkan aku masa dalam kereta tu.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Petang tu pengasuh diorang mesej, katanya badan amir memang panas, dan amir memang memerap. Asyik menangis dan nak orang dukung selalu.

Terus decide nak ambil anak awal petang tu, dan terus lajak ke klinik panel dekat senawang ni.

Punyalah ramai orang dalam klinik, 50% daripada manusia yang ramai tu adalah kanak-kanak dan bayi. Sah, memang musim budak-budak demam.

Dengan amir yang tak reti diam, dengan adam yang asyik nak berlari macam klinik tu ada share dengan atok dia, masa yang berlalu terasa amatlah panjang.

Ketibas lah jugak sementara nak tunggu dapat jumpa doktor.

Selesai konsultasi dengan doktor, dapat tiga jenis ubat.
Ubat demam.
Ubat cair kahak.
Serbuk air garam. Sebab nak hidrasikan amir balik, memandangkan dia dah 4 kali muntah dari pagi.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Malam tu agak ok, cuma dia menangis lah sikit-sikit.
Menjelang subuh, badan dia panas.
Kitorang masukkan ubat bontot.

Decide untuk kerja half-half.
Aku pagi, ini pun sebab dah set nak buat test dengan student, tengahari aku pecut balik rumah, zaimi pulak pergi petangnya, pun sebab dah set nak buat test.

Malam kedua, makin dasyat pulak panas badannya, sampailah ke subuh.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Memang tak boleh biar dah, maka pagi tadi kami bawa amir pergi ke klinik pakar kanak-kanak dekat taipan senawang tu. So far, anak-anak aku serasi dengan ubat doktor tu. 

Kalau serasi, kenapa tak bawak terus semalam masa balik kerja tu?

Sebab, masa kitorang sampai senawang, klinik tu dah tutup.

Jauh gila perjalanan dari tempat kerja wey.. belum campur lori bawak slow, atok tua drive makan angin, biri-biri tiba-tiba melintas bla bla bla..

Jadi, pakat EL laki bini.

Doktor check, dia suruh neb seround.

First time kami pegang anak masa neb.
Sebab adam, tak pernah neb langsung. Syukur alhamdulillah adam selalu sihat.



Dia punya meronta, orang yang pernah pegang anak meronta masa neb je lah yang faham kot?

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sampai rumah, muntah lagi. Doktor kata dia memang akan muntah, sebab nak keluarkan kahak dia tu.
Dah makan 4 jenis ubat, boleng je, sebab dia pun taknak pakai baju, badan dia panas kan.

Menangis tak payah cerita la, dekat pukul 3 tadi baru dia rasa nak tidur.
Susu pun tak berapa nak.

Patutnya minggu ni dia ada injek vaksin, tapi kalau pergi, mesti nurse tak kasi injek jugak.
Harapnya next week amir dah fit untuk injek, risau jugak lambat-lambatkan vaksin ni musim-musim penyakit pelik-pelik mula datang balik lepas ramai antivax ni.

Itu cerita lain, kalau nak cerita nanti, sampai esok aku menaip.

Amir, lekaslah sembuh sayang..

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Adam, kalau suatu hari nanti adam terbaca post ni, dan adam teringat mak dua kali marah adam sebab adam lompat-lompat buat bising masa adik melalak dan cuba nak tidur, mak minta maaf...

Mak minta maaf sangat-sangat.
Mak sayang adam, cuma mak sangat susah hati adik kurang sihat..

Kalau adam terbaca ni, print screen, dan redeem Kenny Rogers dengan mak ye?


Wednesday, August 17, 2016

Mandi Susu

"Lama jugak dah tak pakai baju ni", aku membelek sepasang baju kurung bercorak abstrak yang berwarna kehijauan masa nak gosok baju yang akan dipakai ke tempat kerja esoknya (yakni, hari ini).

Baju kurung berpotongan pesak gantung tu aku keluarkan dari almari, dan terus aku gosok kedutannya di atas iron board. Memang hazab kedutnya. Sebab lepas basuh, aku memang kurang 1 skill ni. Iaitu skill rajin. Tak ada skill la nak jadi rajin lepas angkat dari ampaian, terus gantung dalam almari. Mesti nak peram dulu dalam bakul, weekend baru terhegeh-hegeh nak gantung semua yang dalam bakul. Maka sempatlah baju tu mengedutkan diri dia.


Iron punya iron, pergi lagi kat almari. Cari tudung yang agak matching.
Jumpa!
Tudung bawal crepe berwarna hijau bendera PAS yang aku beli bawah tangga bangunan akademik hari tu, dan rupanya memang aku tak pernah pakai lagi tudung ni lepas beli.

Cantek!
Ngam!

Aku congak-congak, ada lah dalam 3 bulan kot aku tak pakai baju tu.
Moh le pakai pergi kerja esok, yeehaa!



+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Amir asyik batuk-batuk sejak semalam.
Semalam jugak sebenarnya genap umur dia 10 bulan.
Sekejap je rasa.

Jadi pagi seperti biasalah.
Jam loceng pukul 6 bunyi, aku akan naik mandi bersiap semua.
Dan harini, pakailah baju hijau abstrak yang aku dah iron malam tadi.

Dah rasa diri cukup lawa (biarlah aku nak perasan, bagilah can), aku pun turun.
Seperti biasalah rutin kami laki bini, siapkan beg anak, tukar pampers, angkat beg masuk kereta, kunci pintu dan bila dah selesai semua, kami akan memulakan perjalanan.

Bismillah...


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sesampainya dekat area Ulu Bendul, amir dah merengek.
Ini pun pe'el amir yang rutin.
Sebab amir tak suka naik kereta.
Letak dalam carseat menangis sampai hilang suara.
Maka sejak umur dia 6 bulan, amir memang aku pangku je.

Bila dia dah menangis merengek, aku pun mengiringkan dia.
Dan suap susu.
Susu memang tiap kali naik kereta, perlu bawak spare 1 botol.
Walaupun nak naik kereta 10 minit je.
Sebab, nak tenangkan dia yang merengek tu dan nak elakkan dia mengamuk.
Kalau mengamuk, lagi dasyat. Nantilah aku cerita bab dasyat tu.

Srott..srott..srott..

Amir nyonyot botol dengan tenang sambil-sambil aku borak dengan zaimi.
Satu lagi pe'el amir, bila dengar ayah dia bercakap, dia mesti nak toleh pandang muka ayah dia.

Jadi, susu yang dari tadi dia minum tu hanya luak 4 ounces.
Lepas tu dia nak duduk, dan aku pun seperti biasa, akan pusingkan badan dia mengadap aku, dan aku pun peluklah anak aku si dobot tu.

Jika ikut pengalaman biasa, setiap pagi kalau aku peluk dia macam tu, dia akan tidur lena selena-lenanya sampailah ke Kuala Pilah.

Tapi.. tidak pada pagi tadi. T_T


Pagi tadi aku bertuah.


Lepas aku peluk dia, dia ada jugak terbatuk-batuk.
Aku pun tepuk-tepuk belakang dia slow-slow.
Dan, batuk punya batuk..


Bluwekkk~~~~


Keluar balik 4 ounces susu yang dah selamat masuk perut dia tadi.
Habis lencun aku dari dada sampailah ke peha.

T_T

T_T

T_T

Amir....kenapa amir muntah sayang....




++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Usai hantar amir dan adam ke rumah pengasuh, hantar zaimi ke tempat kerja, aku pun drive patah balik ke rumah untuk tukar 1 set sepersalinan pakaian aku yang dasyat gila bermandikan susu masam.

Perjalanan balik rumah selama 40 minit, cukup untuk buat aku pulak rasa nak muntah bila sampai ke rumah.


Dan, baju hijau abstrak tu memang tak ada rezeki la nak masuk office harini.

Dey baju, kau tunggulah lagi tiga bulan pulak sampai turn kau nak aku pakai pergi kerja.
Kesian kau baju.

Dan adik, terima kasih sebab bagi mak hadiah set spa mandian susu sempena adik genap 10 bulan.
Sampai rumah mak dah penat, mak bukak tv  ada cerita Soffi Jikan.
Mak layan dulu sambil sapu minyak angin kat kepala mak.

I love you amir!

Tuesday, August 16, 2016

Kedai

Aku versi kanak-kanak adalah sangat sinonim dengan tugas tukang pergi kedai.
Selalunya aku willing je nak pergi, tapi kalau masa khidmat aku diperlukan tu, aku diserang angin kus kus (selalunya sebab aku gaduh dengan adik aku, lepas tu aku yang kena marah), aku akan mengelat dan bagi macam-macam alasan.

Tapi siapalah aku yang kanak-kanak tu nak mengelat. Jarang sangat bila aku kata "Taknak pergi kedai", alasan aku diterima. Nak tak nak, aku akan pergi jugak ke kedai, walaupun masa tu muka memang masam gila sampai mak / abah / nenek akan sound "Hah, buat muka! Lemak dah menitik-nitik bla bla bla.. dah naik tocang bla bla bla.."

Biasalah orang tua, kalau tak marah tu maknanya diorang tak sayang kau, kan?
Lepas aku jadi mak ni, itulah jugak skrip aku kat anak-anak aku tu.
Keh keh keh..

Berbalik pada cerita pergi kedai, aku ingat lagi dalam awal-awal 90an, kawasan perumahan aku masa tu masih gonjeng. Tak banyak benda lagi area Taming Jaya, malah Balakong itu sendiri pun orang tak pernah dengar.

Gila kau, aku sekolah dekat Bukit Bandaraya, kan sebab masa aku kecik aku duduk Bangsar masa mak abah pergi kerja, makanya bila aku borak dengan kawan sekelas, aku cakap rumah aku dekat Balakong, diorang mesti akan buat muka pelik.

"Where is that?"
"Why are you living in that strange place?"
"It's hard to pronounce, is that place in KL or what?"

Lebih kurang macam tu lah bebudak melayu celup tu tanya aku.
Oh kat sekolah tu, susah nak jumpa budak cakap melayu. Diorang semua speaking.
Elitis lah sangat kan.
Ahaha (gelak perlahan)

Jadinya, gonjeng tu bermaksud banyak lagi kawasan situ yang belum dibangunkan.
Percayalah cakap aku, dulu dari Petronas Taming Jaya tu, aku lintas jalan je pergi bus stop seberang jalan untuk naik bas nak pergi dating, eh, pergi sekolah, tuisyen dan sebagainya. Sekarang ni ada 8 lane kot??!

Jadi, masa tu, lebih kurang umur aku 8-9 tahun, adalah sederet bangunan rumah kedai dekat area belakang Petronas yang aku cakap tadi, jaraknya dari rumah aku adalah dalam 5 minit berjalan kaki.
Punyalah gonjeng, pokok-pokok pun pendek lagi, kalau mak aku berdiri dekat pagar rumah pun, dia akan nampak aku masuk ke pintu kedai tu.

Masa tu, ada dua kedai runcit utama.
Owner dia dua-dua Cina.

Dekat kedai runcit tu, pesen dia sama je.
Akan ada seorang lelaki, aku syak diorang tokey kedai sebab selalunya selain terima bayaran, diorang akan bagi arahan pada staf diorang, gaya yang sangat bos.

Kedua-duanya bergaya bos yang sama, cuma fizikal diorang je berbeza.

Kedai pertama, lelaki tu kurus dan tinggi.
Kedai kedua, lelaki itu sedikit gempal dan rendah.

Masa tu, rasa susah nak hafal nama kedai mereka.
Sebab dia guna perkataan bahasa cina jadi nama kedai dia.
Dan, sebab utama yang buat aku sampai harini tak ingat nama kedai-kedai tu adalah nenek aku.

Ya nenek.
Nenek yang bersalah dalam hal ini.
Hahahahaha (gelak jahat)


Sebab, nenek telah memberikan jalan mudah kepada aku untuk faham kedai mana yang dimaksudkan untuk aku pergi beli barang.

Kedai pertama, lelaki tu kurus dan tinggi.
Nenek gelarkan kedai tu sebagai Kedai Panjang.

Kedai kedua, lelaki itu sedikit gempal dan rendah.
Nenek gelarkan kedai tu sebagai Kedai Gemok.


"Nie, tolong mak beli kelapa dekat kedai panjang"
"Nanti pergi kedai gemok beli bateri"
"Kalau barang tu tak ada kat kedai gemok, carik dekat kedai panjang"


FYI, nickname kedai tu sangatlah lekat dalam kepala, dan catchy, dan memang seluruh keluarga Hj Joned (Atok aku) guna gelaran yang sama. Pakcik makcik anak buah sepupu sepapat semua tak hafal nama kedai, semua tau kedai tu dengan gelaran yang nenek aku bagi, dan kami tanpa segan silunya akan mention kedai tu sebagai gelaran itu bila berborak dan nak cerita pasal kedai tu.

Paham tak ni?


Oh yes, kami memang gila-gila.
Kah kah kah..


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Ampunkan kami tuan kedai.
Jangan marah lebih-lebih, berpuluh tahun kami shopping kedai korang tau.
eheh..



Gambar hiasan

Monday, August 15, 2016

Nak Jaga Nenek

Pagi aku dan zaimi dimulai dengan tenang, lepas mandi dan bersiap pakai baju kerja, kami duduk di meja makan untuk menikmati sarapan pagi yang emak dah siapkan.

Bukan selalu kami akan pergi kerja dari rumah mak, sangat jarang.
Selalu, kalau balik rumah mak weekend, ahad malam kami akan bertolak balik ke rumah, jadi Isnin paginya kami akan pergi kerja seperti biasa, dari rumah sendiri.

Minggu ni lain sikit, aku dah bawak siap-siap segala baju untuk terus pergi kerja dari sini.
Korang paham tak ni?

Makanya, pagi tu nampak macam seindah suria yang memancar kat luar.

Usai breakfast, aku bergegas nak final touch up. Pakai tudung, pakai bedak, make up sikit. Barulah nampak molek sikit nak pergi kelas, kalau tak nampak macam nenek kebayan.

Zaimi pulak bergegas masukkan segala bag dan barang-barang lain ke dalam kereta sementara emak aku bawak anak-anak aku lepak di bawah sinaran cahaya mentari pagi kat laman rumah dia.

Normal, semuanya tampak lancar dan tenang.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Jom, dah siap ni. Pukul 10 ada kelas, kena gerak sekarang", aku sekadar ingatkan. Masa tu zaimi tengah lepak dekat meja batu dekat laman rumah dengan mak aku dan anak-anak. Berkepul-kepul buih belon berterbangan ke udara. Boleh nampak, adam tengah main buih belon. Amir pulak atas riba emak aku, entah apa yang diborakkan dek mertua dan menantu tu, aku pun tak pasti. Biarlah, tidak penting nak menyampuk.

"Adam, jom", zaimi dah berdiri.

"Adam taknak, adam nak jaga nenek"

"Tak bolehlah, kita kena balik"

"Adam taknakkkkk, adam nak jaga nenek!!"


Maka, bermulalah scene drama adam pagi ini.
Scene kejar mengejar antara ayah dan anak, nenek dan cucu, atok dan cucu.

Scene yang penuh dengan jerit pekik.

Punyalah mengamuk taknak ikut emak dan ayah dia balik, menangis sekuat-kuatnya!


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Macam-macam cara, semuanya tak jalan. Lagi kuat dia memekik adalah.
Aku syak, dia tak puas lepak dengan nenek dia main buih belon tu.

Last sekali, sang emak diperlukan.
Oh, masa scene kejar mengejar tu berlangsung, aku dah duduk dalam kereta sambil pangku amir.
Sebabnya, amir dah mengantuk.

Dan apabila cara halus oleh nenek dan ayah tak berhasil, zaimi suruh aku yang settle kan.
Antara aku dan zaimi, aku ambil watak antagonis.

Ya, anak takut dengan aku.
Sebab aku garang.
Huhuhu..

Makanya, adam sedikit cuak bila aku dah keluar dari kereta.
Aku terus masuk rumah, ambil lollypop, konon nak rasuah adam, kalau dia masuk, baru aku bagi.
Sebab sekarang aku dekat rumah mak aku, kalau dekat rumah aku, aku tak ambil dah lollypop, aku ambik rotan je.

Lepas nego begitu begini, aku berjaya ikat dia atas carseat.
Tapi, dia masih terpekik-pekik 'adam nak jaga nenek', 'adam taknak balik' dan sebagainya.

Tiada kompromi, waktu balik harus balik.
Bukan tak kesian, cumanya aku taknak susahkan mak abah.

Dan aku tau, anak aku tu mengadanya bersifat temporary aje tu.

Bye bye lambai apa yang patut, kereta gerak.

Adam, masih melalak-lalak.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++=+=++++++=+++

5 minit berlalu atas kereta, masih melalak.
Aku ada record video insiden adam mengamuk pagi ni.
Aku nak tunjuk dekat isteri dia nanti, biar isteri dia bersedia akan dapat anak perangai sejibik macam tu.
Tapi tu cerita lain. Fokus.

Zaimi cuba ajak borak macam-macam, dia masih memekik.
Pujuk cakap itu ini, nak bagi itu ini, janji kata nanti balik rumah nenek lagi, dia masih terpekik.

Aku diam je.
Memang adam tengah marah sangat-sangat.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sejurus sampai di simpang nak belok masuk ke Highway LEKAS, boleh nampak hari mendung.
Langit gelap, awan hitam.


"Adam, cuba tengok tu, langit hitam. Awan pun hitam", aku bersuara, mencelah jerit pekik adam.

"Ha? Mana?", terus je berhenti menangis.

"Tu, kat langit tu. Adam nampak matahari tak?"

"Tak ade. Mana matahari?"

"Matahari tak ada, dah kena makan dengan awan hitam"

"Oh iye ke. Kesian matahari"


Maka bermulalah pengembaraan adam menjejak matahari yang ditelan awan hitam pada pagi tadi.
Terus tak menangis sampailah ke Kuala Pilah. Lupa terus 'nak jaga nenek' tadi.


Hebatkan drama pagi ni?
Aku rasa kalau ada audition drama air mata yang memerlukan seorang pelakon kanak-kanak lelaki yang pandai menangis, aku nak suruh adam try la.
Haha.. ok tipu.



Sunday, August 14, 2016

Jenab, Bedah dan Melah

"Bestnya si jenab tu single, bila cuti je mesti pergi holiday luar negeri, aku ni nak giant tak sampai sepelaung tu pun berperang anak beranak", kataBedah sambil menyuap anaknya yang sihat dobot itu bubur.


"Seronoknya tengok si Bedah tu hari2 upload gambar anak dia, comel.. aku ni bila la nak ada anak", kata si Melah sambil tunggu husband isi minyak kereta nak pergi tengok wayang.


"Romantiknya tengok si Melah dengan laki dia, selalu pergi dating berdua, upload gambar wefie laga pipi, aku ni bilalah ada orang nak datang meminang", kata si Jenab sambil minum kopi di kaki menara Eiffle.


Manusia, sentiasa nampak "rumput orang lebih hijau".


Bersyukurlah dengan apa yang kita ada, ada sebabnya Allah tak beri apa yang kita nampak sempurna di kehidupan orang lain.


Sila jaga hati sendiri, usah dengki usah iri.

#repostdarifacebook

Saturday, August 13, 2016

Aku dan GTO

Dulu aku suka tengok cerita Great Teacher Onizuka (GTO) yang heronya Takashi Sorimachi tu.

Ada part dalam cerita tu, Onizuka bagitau, yang dia suka jadi cikgu, sebab dia paling suka zaman sekolah. 

Dia rasa tak nak tinggalkan environment sekolah.
Mungkin, aku pun sama.
Aku suka zaman U aku.
Zaman paling seronok.

Zaman di mana aku meniti kehidupan untuk mendapatkan segenggam ijazah, dan end up, aku dapat 2 ijazah:
Ijazah Sarjana Muda & Ijazah Jalanan.

Di U, aku belajar jadi orang dewasa.

Mungkin ini sebabnya Allah takdirkan aku di sini.

Sebagai orang yang berdiri dihadapan para remaja, cuba sehabis mampu menyampaikan setitis ilmu yang ada.

#repostdarifacebook

9.6.2016
11.10 am

Friday, August 12, 2016

Pokomen Wut Wut

Zaman awal kanak-kanak aku dimulai dengan memulakan hidup di Bangsar.
Bunyi macam hipster sangat kan?
Kecik-kecik dah duduk Bangsar. Tapi itulah realitinya. Bukan setakat duduk di Bangsar, malah aku jugak tak duduk rumah atas tanah. Duduk kondominium tau.

Ok, sebenarnya masa kecik dulu, nenek dengan atok yang jaga kami adik-beradik masa mak dan abah pergi kerja. Rumah diorang memang kat Bangsar. Memang atas angin. Dekat Flat Sri Pahang.

Aku sangat suka duduk sana, cool ok bila dapat lepak dekat beranda, dihembus angin, dekat dengan awan, sambil tengok manusia kat bawah. Dari tingkat 13, memang nampak manusia sebesar semut je. Kalau nasib diorang kat bawah tu baik, aku akan baling air atau kertas atau pembalut aiskrim atau sepit baju nenek aku. Perasaan seorang kanak-kanak umur 5 tahun bila manusia semut kat bawah tu pandang atas dan jerit, sangat amazing.

What? Baru 5 tahun ok masa tu, chill lah. Oh itulah puncanya nenek dan arwah atok selalu rotan aku dengan tali pinggang. Eheh.

Gambar bukan hak aku

Memang banyak kenangan sepanjang aku membesar dekat sini. 
Nantilah, aku cerita satu persatu kalau aku rajin.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

~Circa 1993~

Aku memang perasan, nenek kurang bercakap haritu.
Dia akan berbunyi masa nak marah aku dengan adik aku je, si Nyonyey tu.
Sekejap-sekejap nenek akan berdehem, sambil picit-picit tekak dia.

Sambil dia tumbuk cili, dia berdehem.
Sambil sidai kain, dia berdehem.
Sambil bersembang dengan Tokmah rumah sebelah melalui beranda pun, dia berdehem.

Berdehem, batuk. Berdehem, batuk, meludah.

Pendek kata, sebenarnya agak ketara juga nampak yang nenek aku pada hari itu, tekaknya sakit.

Arwah atok aku pula, lepas jemput aku balik sekolah tadi, dia turun ke bawah. 
Biasalah, muzakarah buluh. Ada masa senggang, arwah atok akan turun lepak bawah pokok buluh yang rimbun dekat bawah tu, dengan geng dia yang terdiri daripada atok-atok orang lain.

Aku dengan adik aku?
Biasalah, kalau tak main sama-sama, kami akan bersepak terajang yang selalunya dia akan menang, sebab nenek aku menangkan, dengan cara memarahi aku sampai aku menangis. 


"Nie, kau tolong nenek pergi kedai kejap. Kau pergi kedai Suraya tu, kalau tak ada, kau pergi kedai India tu, kalau takda jugak, tengok kat kedai Hasan hujung tu"

Aku selaku kanak-kanak yang baru nak up, bila diberi kepercayaan untuk pergi kedai, haruslah bangga. Dengan laju, aku berdiri.



"Nak ikut jugak", adik aku menyibuk. Mula-mula rasa nak marah, lepas tu bila fikir balik, ok jugak kalau mamat ni ikut. Ada kawan.


"Beli apa?", sambil aku tengok nenek aku korek duit dari purse dia.

Nenek hulur note RM5 kat aku.

1993, RM5 masih besar jumlahnya ok!
Aku ingat lagi masa ni, aku tolong belikan suratkhabar, 70 sen je harganya.
Jadi, terus masukkan RM5 dalam poket. Tangan pulak, pegang poket. Risau duit ni tercicir, mati nak ganti, fikir otak naif aku masa tu.


"Kau cakap kat Pakcik Man tu, nenek nak beli Pokomen Wut Wut"

1. Nenek aku agak popular, sebab mana-mana aku pergi dengan dia, mesti dia akan bersembang. Bersembang mestilah dengan orang yang kenal dia kan? Sebab tu dia selamba suruh mention 'nenek nak beli', Pakcik Man sahih kenal nenek aku siapa.

2. Tapi memang dia popular. Mana-mana aku pergi sekitar Flat Sri Pahang tu, mesti ada orang akan cakap, "Ni cucu Eton kan?"


Ok berbalik pada Pokomen Wut Wut.

Lepas tu, aku pun bawak adik aku yang baru berusia 3 tahun tu turun ke tingkat 12. Sebab masa ni, lif kat flat tu tak berhenti kat semua aras. Dia dalam gandaan sifir 4. Sedikit sebanyak sistem DBKL buat tu membantu aku hafal sifir 4, walaupun sampai 16 je. Ye lah, flat pun ada 16 tingkat je.

Sampai tingkat 12, tunggu lif dalam 2-3 minit, lif pun sampai.
Maka turunlah aku dan Nyonyey ke bawah. 
Gelap, berangin, dan ada nenek-nenek yang berlari-lari anak ke arah lif.
Hari nak hujan rupanya.


"Kita kena cepat, nanti kalau hujan, nenek marah"

Nampak tak betapa takutnya aku dengan nenek. Kalau hujan, aku basah tanpa sengaja, pun aku takut nenek akan marah.

Adik aku angguk, dan kami berpimpin tangan berlari ke kedai Suraya.
Sesampainya kat kedai tu, aku terus menerpa ke arah sosok yang memang aku tahu, dialah Pakcik Man.


"Pakcik, nenek nak beli Pokomen wut wut", penuh keyakinan. Adik aku pun angguk beria.
Walaupun zaman kami kecil ni masih belum ada lagi watak Pokemon, kami amat yakin, Pokomen wut wut ni mesti sesuatu yang menarik. Gila cool nama dia, Pokomen Wut Wut. Cuba korang sebut, Pokomen. Wut. Wut.

Coolio wey! Curiousity tinggi melangit nak tahu apakah yang nenek suruh beli ni, sangat rare item!


Pakcik Man membetulkan kedudukan cermin mata dia sambil dia berdiri.
Kelihatan muka dia sedikit berkerut.

"Pokomen Wut Wut? Apa tu ye? Makanan ke, barang ke?", eh Pakcik Man ni, dia tanya kita pulak.

Bila dia tengok aku dan adik aku pun tak ada jawapan, dia terus kata tak ada. Dia suruh tanya kedai lain.


Ala, frust pulak. 

Maka kami pun pergi ke semua kedai yang bukak di blok 1 tu.
Dan, jawapannya semua sama. TAK ADA.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Hari dah start hujan renyai.
Misi aku dan nyonyey masih belum berjaya.

Tak cool langsung semua kedai blok 1 ni, langsung tak jual Pokomen Wut Wut.
Otak budak 7 tahun aku ligat berfikir. Kalau tak beli, nanti sampai sudah kami tak tau apakah bendanya Pokomen Wut Wut tu. 

"Jom pergi kedai adik Pakcik Man pulak, kat blok 3", aku ajak nyonyey. Dia angguk je tanpa bantah, aku syak adik aku pun dah penat dan sejuk kena angin dan tempias.

Maka dari blok 1, kami berlari meredah hujan ke blok 3.
Nawaitu tetap sama, nak beli Pokomen Wut Wut.
Oh ya, nenek kata Pakcik Mat tu adik Pakcik Man. Aku percaya sebab muka diorang lebih kurang, cuma Pakcik Mat gelap sikit dari Pakcik Man.

Masa sampai di kedai Pakcik Mat, kami dah basah sikit.
Aku tanpa berlengah, terus tanya Pakcik Mat, kedai ni ada jual Pokomen Wut Wut tak?

Masih reaksi yang sama.
Jawapan yang sama, tak ada.


Agaknya Pakcik Mat kesian dekat aku dan adik aku yang dah basah, lagipun nanti nak balik blok 2, kena lalu hujan lagi, Pakcik Mat pun hulur gagang telefon dekat aku.

"Ingat tak nombor telefon rumah nenek? Cuba tanya nenek lagi sekali, betul ke nama benda tu macam tu"

Aku terus capai gagang, sambil sebutkan nombor telefon rumah nenek yang memang mak aku paksa suruh hafal, supaya Pakcik Mat boleh dailkan.

"Apa yang tak balik-balik lagi? Hari hujan ni? Kau kat mana? Adik kau ada tak tu?", bertalu-talu nenek aku bercakap sebaik aku cakap Hello.

Aku pun jawab apa yang patut, dan bagitau dia semua kedai tak ada jual Pokomen Wut Wut. Aku tak tanya pulak Pokomen Wut Wut tu apa. Mungkin sebab aku lupa lepas kena bebel berdas-das tadi.

"Dah, balik sekarang", nenek memberi arahan di corong telefon.

Aku pun cakap terima kasih kat Pakcik Mat, tarik tangan adik aku keluar kedai, lari redah hujan pergi blok 2, nak balik.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas tukar baju kami dua beradik, nenek masih batuk-batuk.
Kesian pulak aku tengok dia.
Nampak dia selongkar beg tangan dia, keluarkan bungkusan putih yang dah kedut-kedut.
Dari bungkusan tu, dia keluarkan sebiji gula-gula, masukkan dalam mulut sambil berdehem-dehem dan memicit leher dia. Bungkusan putih renyuk tadi dia letak atas lantai, dan ratakan.

Aku dan adik aku tengok je.
Masing-masing dah penat nak bercakap.


Nenek angkat bungkusan tu, tunjuk kat kami berdua.

"Ini hah yang aku suruh korang beli tadi. Takkan la satu kedai pun tak jual. Nampak gayanya aku jugak kena turun beli kejap lagi"

Aku pun mengensot sikit mendekati nenek, aku capai bungkusan kecil tu.
Dengan ilmu mengeja yang aku dah ada dari umur aku 4 tahun, aku pun baca perkataan yang tertera kat bungkusan tu.

"Woods'. Peppermint Lozenges"




"Ini ke Pokomen Wut Wut tu?"

Nenek angguk sambil terbatuk-batuk.


Lepas tu aku punyalah gelak terbahak-bahak. Kenapa Pokomen nenek?? Allahu..

"Oh, sebut dia peppermint ke? Aku tak ingat pulak nak tengok nama dia tadi", dengan naifnya nenek aku jawab.


Nenek oh nenek... I love you so much!

Thursday, August 11, 2016

Pengalaman Czer

"Semua besar, kepala besar, badan dia besar. You tak jaga makan ke?".

Aku pandang laki aku, yang kebetulan boleh cuti dan teman aku check up di Hospital Putrajaya hari tu. Dia macam biasalah, sengih sokmo. Aku senyum kelat je kat doktor pakar berbangsa Cina tu. Aku tau, memang kerja dia mengambil berat kat patient. Walaupun masa tu aku hangin la jugak, sebabnya aku memang kurang makan.

Orang lain mengandung makan macam-macam, aku mengandung? Tak boleh makan itu ini.

"You kena control lagi. Makan protein kalau lapar. Nasik? Nasik besar ini aje oh", kata doktor Cina tu sambil mengangkat penumbuk kecil dia ke muka aku. Bukan dia nak tumbuk, tapi dia nak tunjuk yang aku kena makan nasik, banyak tu je.

Aku telan air liur aje lah. Penumbuk dia dahlah kecik comel je.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Itu kisah dua minggu sebelum aku bersalin buat kali keduanya sepanjang hayat aku.

Sebab, masa mengandung, aku memang ada GDM. GDM ni ringkasnya, masa mengandung, ada kencing manis, padahal masa tak mengandung, tak ada pun kencing manis. Paham tak tu?

Jadi, bila dah detect aku ada GDM, doktor memang awal-awal dan bagitau, yang aku akan bersalin secara induce pada 38 minggu usia kandungan.

Sama macam masa aku mengandung anak sulung aku. Sama je ceritanya.
Penjagaan diri, penjagaan makan, semua aku adaptasikan dari pengalaman lepas tu je.
Cumanya, masa kali kedua ni, aku macam dah expert lah sikit dalam beberapa hal.
Contohnya, masa misi nak ambil darah aku, memang selalunya susah.
Macam-macam diorang cakap, urat kecik la, kulit tebal la, urat lari-lari la (ini selalu buat aku kerut kening), aku pun akan dengan selambanya bagitau diorang suruh ambil darah ikut arteri, sebab selalu ikut vein memang susah.

Hahah.
Sebabnya, misi KK Pilah yang aku selalu check up tu pesan suruh bagitau mana-mana nurse @ doktor yang lain benda ni, untuk kurangkan sakit aku jugak. Sebab aku, setakat jarum ambil darah tu keluar masuk 5,6 kali tu benda biasa. Mula-mula marah sebab sakit, lama-lama lali.

Ok berbalik kepada Czer.

Jadi, bila aku dah tau yang aku akan induce, sampai je minggu 37 macam tu, aku dah tanya doktor, bila tarikh nak kena masuk ward?

Doktor tulis 15 Oktober 2015. Hari Khamis.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Ini pengalaman sedih gila. 15hb tu, aku dah siap-siap semua, aku nak pergi hospital.
Adam, aku tinggalkan dengan emak aku.
Subhanallah, perasaan nak tinggalkan adam tu, aku tak boleh gambarkan dengan kata-kata.

Macam-macam ada dalam kepala, dan yang paling utama, KALAU aku meninggal masa beranak, this is (was) the last time aku akan jumpa adam, dan kali terakhir adam cium emak dia yang masih hidup.

Gila bapak segala syahdu sedu sedan.

Lepas tu, aku dengan zaimi pun berangkat ke hospital nak check in ward.
Dan seperti dah agak pun sebenarnya, ward penuh. Dia suruh balik dulu.

Petang tu, baru hospital call, kata minta datang sekarang, sebab nak tak nak, aku perlu bersalin sebab aku GDM.

Selepas sekali lagi scene sedu sedan syahdu, aku pun pergi hospital putrajaya lagi sekali.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Ok, puan transit dekat sini dulu. Nanti bila ada katil kosong, kami akan maklumkan puan untuk pindah ke sana", misi tunjukkan aku katil yang ala-ala stretcher rupa dia. Bukan dekat wad, tapi dekat bilik menunggu yang selalu waris boleh lepak tengok tv dalam tu.

Terkebil-kebil aku dan laki aku.

"Jadilah, asalkan kau dah masuk wad", laki aku bisik. Walaupun aku tau, dia pun rasa pelik tengok katil aku.

Nurse hulur baju dan kain pink suruh tukar, baiklah, menurut perintah.

Lepas dah tukar semua, patut laki aku kena balik, dia tak boleh ada dalam wad tu, bukan masa melawat kan. Tapi sejurus ngam ngam sebelum dia nak balik, nurse datang dengan seorang perempuan berkain batik sambil dukung baby.

"Ok puan, boleh ikut saya ke katil puan. Puan yang ini (dia refer kat perempuan berkain batik tadi), malam ni puan tidur sini ya, puan tinggal nak discaj je kan?", perempuan tu angguk.

Maka, aku pun dapat katil.
Tapi, dalam bilik 4 orang.
Dan, walaupun bilik tu untuk 4 orang, hospital letak 6 orang, termasuk aku.
Benda ni terjadi sebab patient dari Hospital Serdang kena transfer ke Putrajaya sebab ada renovation kat labour room, macam tu lah yang aku dengar misi tu cakap. Maaf kalau salah ye.

Dan.....
Aku yang mengada-ngada masa tu, rasa tak best.
Sebab, aku kan layak dapat bilik seorang @ at least, dua orang.. keh keh keh

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas siap kemas-kemas semua, salam peluk zaimi segala, nurse suruh dia balik dulu.
Laki aku pesan, kalau ada apa-apa, terus call. Nanti dia datang dari Semenyih.
Masa anak first, situasi ini pasti akan jadi gelabah.
Tapi dah kali kedua, rilek je laki aku cakap nak balik rumah mak aku.
Nampak tak betapa tenang beliau masa tu? hahah..

Lepas dia balik, macam biasalah, doktor panggil nak buat ultrasound, lepas tu check jalan..

Ya Tuhan, sesungguhnya aku tak lupa lagi sakitnya kena seluk masa nak bersalin adam tu.
Dan, memang dari awal pregnancy, tiap kali aku lepas solat, atau terjaga tengah malam, aku akan mintak satu benda ni:

"Ya Allah, aku tak minta banyak, cuma sungguh-sungguh aku mintak, sepanjang aku bersalin nanti, aku nak semua doktor perempuan"

Ya, aku tau darurat dan tak cukup doktor, aku tak kekwat, kalau terpaksa, nak buat macam mana.
Cuma, bagi aku, tak salah kalau mohon kan?


Dan, sepanjang proses seluk menyeluk dan ultrasound, syukur, semua doktor perempuan je yang tengah bertugas. Lega sebab jari diorang kecik hihi..

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Dua tiga kali jugak aku di scan, berselang-seli dengan pakai alat yang ikat kat perut nak bagi dengar bunyi jantung baby tu, apa namanya eh? Lupa.

Dan, doktor-doktor dah mula berbisik-bisik, kata diorang, anak aku besar.

Esoknya, bila cek jalan, masih 2cm.

Petangnya, doktor pakar datang cek perut aku.

"Besar ni. Ibu ni GDM pulak. See, asthma jugak. Jom puan, ikut kami scan lagi"

Kali ni diorang kata nak scan kat level bawah, kat klinik. Yang selalu aku check up every 3weeks tu.
Sebab katanya, kat bawah tu, mesin ultrasound dia lagi canggih dari yang kat atas ni. Diorang suruh aku naik wheelchair, mintak nurse tolak aku naik lif bagai. Actually, aku sangatlah larat lagi nak jalan, tapi diorang tak bagi. Ok fine, tolaklah badak ni..hehe..

Sampai kat bawah, dua doktor tu scan lepas tu sebut perkataan-perkataan yang aku tak faham pun iya jugak, dan lepas tu yang sorang tu blah.

"Puan, cuba tengok ni. Estimated weight anak puan ni dan 4.4kg. Selalunya plus minus 400g dari estimated ni. Kami memang tak berani nak galakkan puan bersalin normal. Kami cadangkan czer. Malam ni jugak. Puan pun tahu kan, puan ada GDM, asthma. Kami taknak buatnya puan tak larat nanti, 'atas bawah' kena potong".

Serius, seram tau bila doktor tu cakap dia nak czer aku malam tu jugak.
Aku tengok jam, dan 4,30 petang.

Aku iyakan ajelah, siapalah aku nak berdebat dengan doktor pakar.
Aku tau, untuk keselamatan aku jugak.
Hospital kerajaan yang tak mintak duit aku pun, bila dia nak czer, aku yakin this is not about money. This is about me, and my baby.
Doktor wajibkan aku puasa.
Dia ada sebut pasal risiko kalau tak puasa, gag reflexes semua, aku angguk je.
Buat-buat faham.

So, aku call zaimi minta dia datang.
Call mak, minta dia jaga aku malam ni selepas czer.
Nurse kata minta penjaga. Sebab aku mesti akan muntah, plus aku tak boleh gerak nanti lepas operate.

Dalam jantung aku, hanya Allah la yang tau betapa cemas dan rasa nak muntah terbelahak semua ada.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Around 6pm, laki aku sampai. Borak-borak, nangis-nangis.
Mau tak menagis, aku sangatlah cuak namatey!!
Sampai mak kepada patient katil depan aku datang.
Dia kata, tak payah takut. Tak ada apa-apa, insyaallah.

"Dio oyak toksey beranok doh pahni", bukan main laki speaking bahasa kebangsaan dia dengan makcik tu, sebab makcik tu orang kampung dia jugak rupanya, orang New Castle.

"Bakponyo pulok, takdok gapo eh. Tok key  nok 2 oghe jah", makcik tu senyum sambil cakap bahasa New Castle jugak dengan aku. Aku senyum je. Dah biasa dah, bila orang tau laki aku orang New Castle, mesti automatis aku pun orang ingat orang sana. Ah, itu cerita lain.

Fokus.

"Mak kata, masa ko dalam OT nanti baru dia bertolak datang sini. Dia nak mandikan adam, pastu kasi adam makan", kata laki aku lepas makcik tu pergi.

Kesian mak. Tapi, Nie sangat perlukan mak.

Lepas tu laki aku kena tunggu kat bawah.. Nurse kata apa-apa nanti, dia akan suruh aku call.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Proses biasa, pasang alat bunyi gedeguk gedeguk tu.
Dalam 8.30 malam, nurse datang.
Aku dah berdebar-debar gila.

"Ok puan, kita akan cukur perut, dan pasangkan tiub kencing ni.
Lepas tu, kita akan tukar baju. OT dah ready."

Sesungguhnya, aku sangat tak suka pemasangan tiub kencing tu T_T

Amatlah tak selesaaaaaaa!
Sumpah tak suka, TAK SUKA!!!!
TAK SUKAAAAAA!!!

Sekejap lepas tu, laki aku sampai.
AKu dah siap baring atas katil yang dia guna nak tolak aku pergi OT, kepala pun dah pakai serkup.
Mintak maaf semua dengan laki aku, konon nak macam drama la, laki ikut tolak katil sampai pintu masuk OT, sekali nurse dah arahkan laki aku pergi kemas barang aku, sebab aku dapat pindah katil dalam bilik dua orang.

Maka pasrahlah aku tengok laki aku berlenggang pergi, sebab beg kelengkapan baby pun nurse dah suruh dia tinggalkan je kat diorang.

Lepas tu aku kena tolak, naik lif, dan sampai kat ruang depan tempat OT tu.
Punyalah ramai team yang nak operate aku kejap lagi rupanya.

"Puan, saya bla bla bla (maaf lupa nama), saya pakar bius puan hari ni. Puan, ni tandatangan puan kan?" dia sua borang yang aku dah sain awal tadi, yang mengatakan aku bersetuju untuk dibius, dan dibius penuh sekiranya sepanjang proses pembedahan tadi, ada komplikasi. Lebih kurang macam tu la, kalau aku tak silap.

Aku iyakan.

"Puan banyakkan bertenang, dan ingat Allah ye. Kami akan cuba yang terbaik", seram gila punya ayat.

Lepas tu, diorang pindahkan aku naik atas katil kecik je, betul-betul bawah lampu yang selama ni, aku tengok dalam drama dan filem. Lepas tu, doktor bedah dan beberapa doktor dan nurse lagi duk perkenalkan diri. Pakar bius tadi suruh aku duduk sambil peluk bantal. Masa ni, geram je aku nak cabut tiub kencing tu. T_T

Lepas tu, dia sapu cecair sejuk kat tulang belakang aku, dia suruh aku tahan, dia kata akan sakit sikit masa jarum masuk.

Dub, rasalah ada jarum cucuk, tapi taklah sakit mana pun. Mungkin sebab aku dah selalu kena cucuk banyak kali masa abil darah kot. Dan, aku dibaringkan. Ada beberapa orang pakai baju biru sambil pakai mask, ambik jari aku dia pakaikan kelip yang bersambung dengan mesin yang aku tak tau mesin apa, ada yang pakaikan alat cek tekanan darah kat lengan kiri aku.

Aku rasa sangat cemas, sebab diorang semua sangat pantas!

"Puan, cuba gerakkan ibu jari kaki kedua-dua kaki"

Aku pun gerakkan. Masih boleh.
Lepas tu, aku seronok, sebab rasa tak selesa kat tiub kencing tu dah hilang!

"Puan, cuba gerak lagi"

Masa ni, memang dah tak rasa apa, ibaratnya, otak aku dan kaki aku dah tak berhubung.

Bila aku bagitau je dah tak rasa, diorang picit-picit kaki. Aku memang tak rasa.

"Puan akan rasa kami gerakkan badan, jangan panik ya?", aku angguk.

Lepas tu, diorang dengan pantasnya letak kain-kain kat dada aku, sampai aku tak nampak perut aku.
Tapi aku pandang kat lampu atas tu, adalah nampak sikit-sikit. Hehe..

Makin lama, makin ramai yang berdiri kat tepi perut aku. Terasa la goyang-goyang. Dan aku pulak, makin lama makin sejuk. Sejuk yang menggigil-gigil. Sampai rasa macam nak pitam. Aku panik sebab aku sejuk.

"Puan nervous ke? Puan bertenang ye, laju betul jantung puan ni", sapa entah yang cakap. Aku sengih. Haruslah aku nervous babe!

Lepas tu, pakar bius tadi datang sebelah aku ajak borak. Mungkin dia nak tenangkan aku. Dan, sejurus kemudian, terasa diorang yang ramai-ramai tadi menolak-nolak perut aku.

"Allahukabar! Alhamdulillah", sorang doktor perempuan berteriak.

Uwaakkk uwaakkk... aku dah dengan suara anak aku.. Aku senyum. Syukur. Settle. Cumanya, aku masih sejuk tahap gaban.

Aku nampaklah, diorang bawak anak baru aku masuk bilik tepi tu sambil anak aku menangis-nangis.
Indahnya...tak tergambar seronoknya mak dengar suara amir.. :')

Lepas dah cuci baby, ada sorang bawak baby letak atas dada aku. Kat bahagian perut, masih ramai lagi manusia berkerumun settlekan urusan jahit dan keluar uri.

Tapi kejap je, lepas tu diorang ambil balik baby, katanya nak bawak pergi NICU, nak pantau 24jam, sebab aku GDM. Bye baby..see you..

Dan bila dah settle kat perut, aku kena tolak masuk bilik pemulihan. Dahlah sejuk, dan kat bilik tu nurse selimut aku, dan letak aku bawah benda yang nak kasi aku panas.

"Misi, tak apa ke kalau saya tidur? Mengantuk sangat"

Sumpah, aku tanya sebab aku tak berani tidur kalau tak tanya, aku terbayang kalau aku tidur, nanti tidur selamanya..haha!

"Boleh, memang nak suruh tidur", nurse tu senyum.

Zzzzzz...........


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Sejam lepas tu kot, diorang tolak aku masuk wad yang laki aku dah angkatkan barang tadi. Tak lama lepas tu, laki aku masuk.

"Kesian ko Nie", aku sengih je.
Masa tu kaki aku tak rasa lagi.

Lepas dia cium dahi aku, dia kata nak turun, sebab mak dengan abah pulak nak naik. Diorang tak boleh naik tadi, sebab jaga Adam.

Malam tu, mak jaga aku. Kesian mak, tidur atas kerusi je.
Maafkan Nie mak. Terima kasih mak.
Sayang mak.

Dan, berapa kali jugak aku muntah, memang elok muntah nurse kata, keluarkan angin.
Malam tu, anak tak ada kat sisi.
Konon nak tidur, last-last aku borak-borak dengan mak je.
Gelak-gelak. Kejap-kejap je tidur.

Esoknya mak balik, Alang pulak jaga.
Terima kasih alang. Tak terbalas jasa alang jaga nie siang tu, siap mandikan, tukarkan pad semua.
Allah je boleh balas semua tu.

Esoknya, tengahari, dah boleh balik. Yeay!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Czer?

Czer pengalaman agak ngeri berbanding bersalin normal sebab (ini untuk aku la):

1. Susah gila nak bersin batuk gelak kencing.. T_T
2. Lama kena pantang, sebab kencing manis kan. 2 bulan jugak baru luka betul sembuh.
3. Susah nak bergerak, terasa benang dalam perut terenggut kalau salah gerak. Yang best, boleh bersila.
4. Gatal nak garu ngeri. Even selepas 10 bulan.
5. Pinggang dengan tulang belakang lenguh tak habis habis. Even selepas 10 bulan.


Itu sajalah yang aku nak share.

Amir Zahari, kalau amir baca ni nanti, ingatlah, bukan senang nak mengeluarkan amir, penuh drama air mata tau..huhuhu..

Amir Zahari Ahmad Zaimi | 16 oktober 2015


I love you Amir, dan of course Adam jugak.

<3
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...