E-Book

Google+ Followers

Wednesday, August 24, 2016

Badbilon

Banyak tengok game badminton kat TV sempena Olympic Rio 2016 ni, buat aku teringat cerita lama.
Cerita zaman kanak-kanak dulu.
Zaman masih tinggal di atas awan, di Bangsar.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Kejadian berlaku circa 1994...

"Tak boleh. Tak ada siapa nak tengok. Atok kau pun tak ada. Panas lagipun. Bahaya, buatnya ada orang jahat macam mana? Nanti mak kau marah aku. Kerja sekolah dah buat ke? Baca je la buku doremon kau tu. Aiskrim ada aku dah beli, ajak adik kau makan"


Panjang lebar kan?

Itulah jawapan klise nenek aku bila aku tanya dia, aku nak main kat bawah, kat playground tengah-tengah antara ketiga-tiga blog Flat Sri Pahang tu.

Dia hanya bagi aku turun untuk tolong dia beli barang kat kedai je, kalau saja-saja nak turun main dengan kawan-kawan tempat mengaji aku, dia tak kasi.

Sorry la dia nak bagi. A big NO NO.

"Ala, nak tengok orang main badminton je", aku masih cuba nasib.

"Kau jangan nak buat aku naik darah ye?", ok fine. Suara dah tinggi. Memang tak berjaya la.

Bukan apa, bila mana ada game besar badminton yang tayang kat tv, semua orang akan jadi gila kepada sukan yang satu tu. Gila yang positif la, semua orang akan bersatu hati, patriotik, dan juga semua orang akan menanam azam untuk pandai main badminton, asah bakat smash, dan paling koman, akan belikan anak-anak raket badminton.

Termasuklah rakyat Flat Sri Pahang.
Pagi petang siang malam, ada je budak-budak tengah main badminton kat bawah tu.
Main berjam-jam, sampai muka berminyak berlemuih.
Hairan jugak, kenapa mak diorang baik gila kasi diorang main, tak payah mandi, makan, buat kerja sekolah semua?? 
Tiap kali aku curi-curi intai dari tingkap nako bilik nenek (of course aku panjat, ini bahaya!), atau beranda (ini lagilah bahaya!), aku mesti akan nampak ada budak-budak main badminton.

Abah aku pun tak terkecuali, ada belikan aku raket.
Tapi, weekend baru boleh main dekat Balakong. 
Lambat gila nak tunggu weekend!

Jadi, untuk hilangkan ketagih, aku nak tengok je.
Jadilah, tak dapat main, aku nak jadi penonton.
Itu pun, nenek tak bagi.

Kecewa dan duka lara perasaan.
Nak makan aiskrim pun tak ada selera.

Kemonlah, budak sekolah rendah kot?
Eheh..


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


"Kak, oboi ada belon", adik aku si nyonyey mula berlagak sebaik saja dia sampai rumah lepas balik dari kedai dengan nenek.

"Nak jugak!", kemon, haruslah aku pun nak jugak belon.
Belon is cool ok!

"Nantilah kejap, karang aku tiup", aku tersenyum sementara tunggu nenek tukar baju dia yang dah bau ikan.


Sebaik saja aku dapat belon aku, maka bergumbiralah aku dan adik aku main belon tu, di samping aku luku dan tumbuk dia bila ada peluang sebab aku jeles dengan dia hahaha (i love u bro).


Tapi, tak lama lepas tu, hati aku masih terkenang pada badminton.
Aku nak main badminton!

Yeah belon itu cool tapi, dia bukan badminton.
Rashid Sidek tak main belon! (Satu-satunya nama pemain badminton yang aku tau masa ni)



"Kau nak main badminton tak?", aku tanya adik aku.

Manalah tau, kalau dia yang tanya, nenek kasi aku turun tengok budak-budak tu main badminton.

Namun, jawapan yang keluar dari mulut adik aku masa tu sangat unexpected!
Untuk budak 4 tahun, aku tak sangka langsung dia akan cakap ayat tu.

"Kita main pakai belon ni la, pukul guna hanger", sambil dia pukul belon dia pakai hanger yang nenek sangkut kat pintu bilik.


Maka terciptalah satu permainan legend antara aku dan adik aku pada hari itu.

Di ruang rumah flat yang kecik, kami main dalam bilik nenek.
Dan of course, aku sebagai kakak yang veto, aku punya side adalah atas katil, nyonyey dekat bawah, makanya asyik aku je smash belon masuk side dia. dia asyik kena tanggung belon. Hahaha.

So much fun!

"Yeay, main badminton belon!", aku bersorak.

"Badbilon la nama dia, sebab pakai belon!", nyonyey dengan rasminya menamakan game baru yang dia cipta tadi.

Aku cuma angguk dalam kegembiraan, sambil kami terus melonjak-lonjak main badbilon.

Bergegar-gegar katil kayu nenek, habis segala bantal dan toto yang ada atas katil tu aku sepak ke bawah. Chill lah, badbilon pun kena ada 'net' kan? 


"LAHAULAWALA KUWWATA ILLA BILLA!!"

Tersentak kegembiraan kami, nenek dah cekak pinggang di pintu bilik.

"APA YANG DAH JADI KAPAL KARAM BILIK AKU NI, KENAPA MAIN ATAS KATIL, KENAPA BANTAL SEMUA KAT BAWAH, KENAPA SEPAHKAN BAJU ATOK, KENAPA PIJAK-PIJAK KATIL AKU bla bla bla..." nenek marah dengan suara yang sangta tinggi pitchnya, dan semua soalan yang dia tanya tu, jawapannya hanya satu; Badbilon.


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Pergi makan aiskrim aku beli pagi tadi"

Kau bayangkan, betapa garangnya nenek aku, nak suruh makan aiskrim pun dalam intonasi marah.
Hahaha..

Dengan berat langkah dan peha yang sakit, kami pun bangun pergi ke peti ais, ambil aiskrim, dan makan tanpa mengeluarkan satu suara pun, kecuali sedu sedan yang masih bersisa.

Raket badbilon dah makan peha player dia tadi, berdas-das!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++





Dan, itu bukan kali terakhir kami main badbilon.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...