E-Book

Google+ Followers

Wednesday, August 17, 2016

Mandi Susu

"Lama jugak dah tak pakai baju ni", aku membelek sepasang baju kurung bercorak abstrak yang berwarna kehijauan masa nak gosok baju yang akan dipakai ke tempat kerja esoknya (yakni, hari ini).

Baju kurung berpotongan pesak gantung tu aku keluarkan dari almari, dan terus aku gosok kedutannya di atas iron board. Memang hazab kedutnya. Sebab lepas basuh, aku memang kurang 1 skill ni. Iaitu skill rajin. Tak ada skill la nak jadi rajin lepas angkat dari ampaian, terus gantung dalam almari. Mesti nak peram dulu dalam bakul, weekend baru terhegeh-hegeh nak gantung semua yang dalam bakul. Maka sempatlah baju tu mengedutkan diri dia.


Iron punya iron, pergi lagi kat almari. Cari tudung yang agak matching.
Jumpa!
Tudung bawal crepe berwarna hijau bendera PAS yang aku beli bawah tangga bangunan akademik hari tu, dan rupanya memang aku tak pernah pakai lagi tudung ni lepas beli.

Cantek!
Ngam!

Aku congak-congak, ada lah dalam 3 bulan kot aku tak pakai baju tu.
Moh le pakai pergi kerja esok, yeehaa!



+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Amir asyik batuk-batuk sejak semalam.
Semalam jugak sebenarnya genap umur dia 10 bulan.
Sekejap je rasa.

Jadi pagi seperti biasalah.
Jam loceng pukul 6 bunyi, aku akan naik mandi bersiap semua.
Dan harini, pakailah baju hijau abstrak yang aku dah iron malam tadi.

Dah rasa diri cukup lawa (biarlah aku nak perasan, bagilah can), aku pun turun.
Seperti biasalah rutin kami laki bini, siapkan beg anak, tukar pampers, angkat beg masuk kereta, kunci pintu dan bila dah selesai semua, kami akan memulakan perjalanan.

Bismillah...


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sesampainya dekat area Ulu Bendul, amir dah merengek.
Ini pun pe'el amir yang rutin.
Sebab amir tak suka naik kereta.
Letak dalam carseat menangis sampai hilang suara.
Maka sejak umur dia 6 bulan, amir memang aku pangku je.

Bila dia dah menangis merengek, aku pun mengiringkan dia.
Dan suap susu.
Susu memang tiap kali naik kereta, perlu bawak spare 1 botol.
Walaupun nak naik kereta 10 minit je.
Sebab, nak tenangkan dia yang merengek tu dan nak elakkan dia mengamuk.
Kalau mengamuk, lagi dasyat. Nantilah aku cerita bab dasyat tu.

Srott..srott..srott..

Amir nyonyot botol dengan tenang sambil-sambil aku borak dengan zaimi.
Satu lagi pe'el amir, bila dengar ayah dia bercakap, dia mesti nak toleh pandang muka ayah dia.

Jadi, susu yang dari tadi dia minum tu hanya luak 4 ounces.
Lepas tu dia nak duduk, dan aku pun seperti biasa, akan pusingkan badan dia mengadap aku, dan aku pun peluklah anak aku si dobot tu.

Jika ikut pengalaman biasa, setiap pagi kalau aku peluk dia macam tu, dia akan tidur lena selena-lenanya sampailah ke Kuala Pilah.

Tapi.. tidak pada pagi tadi. T_T


Pagi tadi aku bertuah.


Lepas aku peluk dia, dia ada jugak terbatuk-batuk.
Aku pun tepuk-tepuk belakang dia slow-slow.
Dan, batuk punya batuk..


Bluwekkk~~~~


Keluar balik 4 ounces susu yang dah selamat masuk perut dia tadi.
Habis lencun aku dari dada sampailah ke peha.

T_T

T_T

T_T

Amir....kenapa amir muntah sayang....




++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Usai hantar amir dan adam ke rumah pengasuh, hantar zaimi ke tempat kerja, aku pun drive patah balik ke rumah untuk tukar 1 set sepersalinan pakaian aku yang dasyat gila bermandikan susu masam.

Perjalanan balik rumah selama 40 minit, cukup untuk buat aku pulak rasa nak muntah bila sampai ke rumah.


Dan, baju hijau abstrak tu memang tak ada rezeki la nak masuk office harini.

Dey baju, kau tunggulah lagi tiga bulan pulak sampai turn kau nak aku pakai pergi kerja.
Kesian kau baju.

Dan adik, terima kasih sebab bagi mak hadiah set spa mandian susu sempena adik genap 10 bulan.
Sampai rumah mak dah penat, mak bukak tv  ada cerita Soffi Jikan.
Mak layan dulu sambil sapu minyak angin kat kepala mak.

I love you amir!

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...