E-Book

Google+ Followers

Monday, August 15, 2016

Nak Jaga Nenek

Pagi aku dan zaimi dimulai dengan tenang, lepas mandi dan bersiap pakai baju kerja, kami duduk di meja makan untuk menikmati sarapan pagi yang emak dah siapkan.

Bukan selalu kami akan pergi kerja dari rumah mak, sangat jarang.
Selalu, kalau balik rumah mak weekend, ahad malam kami akan bertolak balik ke rumah, jadi Isnin paginya kami akan pergi kerja seperti biasa, dari rumah sendiri.

Minggu ni lain sikit, aku dah bawak siap-siap segala baju untuk terus pergi kerja dari sini.
Korang paham tak ni?

Makanya, pagi tu nampak macam seindah suria yang memancar kat luar.

Usai breakfast, aku bergegas nak final touch up. Pakai tudung, pakai bedak, make up sikit. Barulah nampak molek sikit nak pergi kelas, kalau tak nampak macam nenek kebayan.

Zaimi pulak bergegas masukkan segala bag dan barang-barang lain ke dalam kereta sementara emak aku bawak anak-anak aku lepak di bawah sinaran cahaya mentari pagi kat laman rumah dia.

Normal, semuanya tampak lancar dan tenang.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Jom, dah siap ni. Pukul 10 ada kelas, kena gerak sekarang", aku sekadar ingatkan. Masa tu zaimi tengah lepak dekat meja batu dekat laman rumah dengan mak aku dan anak-anak. Berkepul-kepul buih belon berterbangan ke udara. Boleh nampak, adam tengah main buih belon. Amir pulak atas riba emak aku, entah apa yang diborakkan dek mertua dan menantu tu, aku pun tak pasti. Biarlah, tidak penting nak menyampuk.

"Adam, jom", zaimi dah berdiri.

"Adam taknak, adam nak jaga nenek"

"Tak bolehlah, kita kena balik"

"Adam taknakkkkk, adam nak jaga nenek!!"


Maka, bermulalah scene drama adam pagi ini.
Scene kejar mengejar antara ayah dan anak, nenek dan cucu, atok dan cucu.

Scene yang penuh dengan jerit pekik.

Punyalah mengamuk taknak ikut emak dan ayah dia balik, menangis sekuat-kuatnya!


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Macam-macam cara, semuanya tak jalan. Lagi kuat dia memekik adalah.
Aku syak, dia tak puas lepak dengan nenek dia main buih belon tu.

Last sekali, sang emak diperlukan.
Oh, masa scene kejar mengejar tu berlangsung, aku dah duduk dalam kereta sambil pangku amir.
Sebabnya, amir dah mengantuk.

Dan apabila cara halus oleh nenek dan ayah tak berhasil, zaimi suruh aku yang settle kan.
Antara aku dan zaimi, aku ambil watak antagonis.

Ya, anak takut dengan aku.
Sebab aku garang.
Huhuhu..

Makanya, adam sedikit cuak bila aku dah keluar dari kereta.
Aku terus masuk rumah, ambil lollypop, konon nak rasuah adam, kalau dia masuk, baru aku bagi.
Sebab sekarang aku dekat rumah mak aku, kalau dekat rumah aku, aku tak ambil dah lollypop, aku ambik rotan je.

Lepas nego begitu begini, aku berjaya ikat dia atas carseat.
Tapi, dia masih terpekik-pekik 'adam nak jaga nenek', 'adam taknak balik' dan sebagainya.

Tiada kompromi, waktu balik harus balik.
Bukan tak kesian, cumanya aku taknak susahkan mak abah.

Dan aku tau, anak aku tu mengadanya bersifat temporary aje tu.

Bye bye lambai apa yang patut, kereta gerak.

Adam, masih melalak-lalak.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++=+=++++++=+++

5 minit berlalu atas kereta, masih melalak.
Aku ada record video insiden adam mengamuk pagi ni.
Aku nak tunjuk dekat isteri dia nanti, biar isteri dia bersedia akan dapat anak perangai sejibik macam tu.
Tapi tu cerita lain. Fokus.

Zaimi cuba ajak borak macam-macam, dia masih memekik.
Pujuk cakap itu ini, nak bagi itu ini, janji kata nanti balik rumah nenek lagi, dia masih terpekik.

Aku diam je.
Memang adam tengah marah sangat-sangat.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Sejurus sampai di simpang nak belok masuk ke Highway LEKAS, boleh nampak hari mendung.
Langit gelap, awan hitam.


"Adam, cuba tengok tu, langit hitam. Awan pun hitam", aku bersuara, mencelah jerit pekik adam.

"Ha? Mana?", terus je berhenti menangis.

"Tu, kat langit tu. Adam nampak matahari tak?"

"Tak ade. Mana matahari?"

"Matahari tak ada, dah kena makan dengan awan hitam"

"Oh iye ke. Kesian matahari"


Maka bermulalah pengembaraan adam menjejak matahari yang ditelan awan hitam pada pagi tadi.
Terus tak menangis sampailah ke Kuala Pilah. Lupa terus 'nak jaga nenek' tadi.


Hebatkan drama pagi ni?
Aku rasa kalau ada audition drama air mata yang memerlukan seorang pelakon kanak-kanak lelaki yang pandai menangis, aku nak suruh adam try la.
Haha.. ok tipu.



2 comments:

anajingga said...

seronok kak ana baca keletah Adam ni,Kuala Pilah dulu sering kak ana kunjungi ketika anakmenetap di sana di Uitm, satu perkampungan Melayu tradisi yang indah sekali..salam ukhuwah dari www.anajingga.com

Syazni Rahim said...

terima kasih @anajingga :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...