E-Book

Google+ Followers

Thursday, August 11, 2016

Pengalaman Czer

"Semua besar, kepala besar, badan dia besar. You tak jaga makan ke?".

Aku pandang laki aku, yang kebetulan boleh cuti dan teman aku check up di Hospital Putrajaya hari tu. Dia macam biasalah, sengih sokmo. Aku senyum kelat je kat doktor pakar berbangsa Cina tu. Aku tau, memang kerja dia mengambil berat kat patient. Walaupun masa tu aku hangin la jugak, sebabnya aku memang kurang makan.

Orang lain mengandung makan macam-macam, aku mengandung? Tak boleh makan itu ini.

"You kena control lagi. Makan protein kalau lapar. Nasik? Nasik besar ini aje oh", kata doktor Cina tu sambil mengangkat penumbuk kecil dia ke muka aku. Bukan dia nak tumbuk, tapi dia nak tunjuk yang aku kena makan nasik, banyak tu je.

Aku telan air liur aje lah. Penumbuk dia dahlah kecik comel je.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Itu kisah dua minggu sebelum aku bersalin buat kali keduanya sepanjang hayat aku.

Sebab, masa mengandung, aku memang ada GDM. GDM ni ringkasnya, masa mengandung, ada kencing manis, padahal masa tak mengandung, tak ada pun kencing manis. Paham tak tu?

Jadi, bila dah detect aku ada GDM, doktor memang awal-awal dan bagitau, yang aku akan bersalin secara induce pada 38 minggu usia kandungan.

Sama macam masa aku mengandung anak sulung aku. Sama je ceritanya.
Penjagaan diri, penjagaan makan, semua aku adaptasikan dari pengalaman lepas tu je.
Cumanya, masa kali kedua ni, aku macam dah expert lah sikit dalam beberapa hal.
Contohnya, masa misi nak ambil darah aku, memang selalunya susah.
Macam-macam diorang cakap, urat kecik la, kulit tebal la, urat lari-lari la (ini selalu buat aku kerut kening), aku pun akan dengan selambanya bagitau diorang suruh ambil darah ikut arteri, sebab selalu ikut vein memang susah.

Hahah.
Sebabnya, misi KK Pilah yang aku selalu check up tu pesan suruh bagitau mana-mana nurse @ doktor yang lain benda ni, untuk kurangkan sakit aku jugak. Sebab aku, setakat jarum ambil darah tu keluar masuk 5,6 kali tu benda biasa. Mula-mula marah sebab sakit, lama-lama lali.

Ok berbalik kepada Czer.

Jadi, bila aku dah tau yang aku akan induce, sampai je minggu 37 macam tu, aku dah tanya doktor, bila tarikh nak kena masuk ward?

Doktor tulis 15 Oktober 2015. Hari Khamis.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Ini pengalaman sedih gila. 15hb tu, aku dah siap-siap semua, aku nak pergi hospital.
Adam, aku tinggalkan dengan emak aku.
Subhanallah, perasaan nak tinggalkan adam tu, aku tak boleh gambarkan dengan kata-kata.

Macam-macam ada dalam kepala, dan yang paling utama, KALAU aku meninggal masa beranak, this is (was) the last time aku akan jumpa adam, dan kali terakhir adam cium emak dia yang masih hidup.

Gila bapak segala syahdu sedu sedan.

Lepas tu, aku dengan zaimi pun berangkat ke hospital nak check in ward.
Dan seperti dah agak pun sebenarnya, ward penuh. Dia suruh balik dulu.

Petang tu, baru hospital call, kata minta datang sekarang, sebab nak tak nak, aku perlu bersalin sebab aku GDM.

Selepas sekali lagi scene sedu sedan syahdu, aku pun pergi hospital putrajaya lagi sekali.

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Ok, puan transit dekat sini dulu. Nanti bila ada katil kosong, kami akan maklumkan puan untuk pindah ke sana", misi tunjukkan aku katil yang ala-ala stretcher rupa dia. Bukan dekat wad, tapi dekat bilik menunggu yang selalu waris boleh lepak tengok tv dalam tu.

Terkebil-kebil aku dan laki aku.

"Jadilah, asalkan kau dah masuk wad", laki aku bisik. Walaupun aku tau, dia pun rasa pelik tengok katil aku.

Nurse hulur baju dan kain pink suruh tukar, baiklah, menurut perintah.

Lepas dah tukar semua, patut laki aku kena balik, dia tak boleh ada dalam wad tu, bukan masa melawat kan. Tapi sejurus ngam ngam sebelum dia nak balik, nurse datang dengan seorang perempuan berkain batik sambil dukung baby.

"Ok puan, boleh ikut saya ke katil puan. Puan yang ini (dia refer kat perempuan berkain batik tadi), malam ni puan tidur sini ya, puan tinggal nak discaj je kan?", perempuan tu angguk.

Maka, aku pun dapat katil.
Tapi, dalam bilik 4 orang.
Dan, walaupun bilik tu untuk 4 orang, hospital letak 6 orang, termasuk aku.
Benda ni terjadi sebab patient dari Hospital Serdang kena transfer ke Putrajaya sebab ada renovation kat labour room, macam tu lah yang aku dengar misi tu cakap. Maaf kalau salah ye.

Dan.....
Aku yang mengada-ngada masa tu, rasa tak best.
Sebab, aku kan layak dapat bilik seorang @ at least, dua orang.. keh keh keh

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Lepas siap kemas-kemas semua, salam peluk zaimi segala, nurse suruh dia balik dulu.
Laki aku pesan, kalau ada apa-apa, terus call. Nanti dia datang dari Semenyih.
Masa anak first, situasi ini pasti akan jadi gelabah.
Tapi dah kali kedua, rilek je laki aku cakap nak balik rumah mak aku.
Nampak tak betapa tenang beliau masa tu? hahah..

Lepas dia balik, macam biasalah, doktor panggil nak buat ultrasound, lepas tu check jalan..

Ya Tuhan, sesungguhnya aku tak lupa lagi sakitnya kena seluk masa nak bersalin adam tu.
Dan, memang dari awal pregnancy, tiap kali aku lepas solat, atau terjaga tengah malam, aku akan mintak satu benda ni:

"Ya Allah, aku tak minta banyak, cuma sungguh-sungguh aku mintak, sepanjang aku bersalin nanti, aku nak semua doktor perempuan"

Ya, aku tau darurat dan tak cukup doktor, aku tak kekwat, kalau terpaksa, nak buat macam mana.
Cuma, bagi aku, tak salah kalau mohon kan?


Dan, sepanjang proses seluk menyeluk dan ultrasound, syukur, semua doktor perempuan je yang tengah bertugas. Lega sebab jari diorang kecik hihi..

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Dua tiga kali jugak aku di scan, berselang-seli dengan pakai alat yang ikat kat perut nak bagi dengar bunyi jantung baby tu, apa namanya eh? Lupa.

Dan, doktor-doktor dah mula berbisik-bisik, kata diorang, anak aku besar.

Esoknya, bila cek jalan, masih 2cm.

Petangnya, doktor pakar datang cek perut aku.

"Besar ni. Ibu ni GDM pulak. See, asthma jugak. Jom puan, ikut kami scan lagi"

Kali ni diorang kata nak scan kat level bawah, kat klinik. Yang selalu aku check up every 3weeks tu.
Sebab katanya, kat bawah tu, mesin ultrasound dia lagi canggih dari yang kat atas ni. Diorang suruh aku naik wheelchair, mintak nurse tolak aku naik lif bagai. Actually, aku sangatlah larat lagi nak jalan, tapi diorang tak bagi. Ok fine, tolaklah badak ni..hehe..

Sampai kat bawah, dua doktor tu scan lepas tu sebut perkataan-perkataan yang aku tak faham pun iya jugak, dan lepas tu yang sorang tu blah.

"Puan, cuba tengok ni. Estimated weight anak puan ni dan 4.4kg. Selalunya plus minus 400g dari estimated ni. Kami memang tak berani nak galakkan puan bersalin normal. Kami cadangkan czer. Malam ni jugak. Puan pun tahu kan, puan ada GDM, asthma. Kami taknak buatnya puan tak larat nanti, 'atas bawah' kena potong".

Serius, seram tau bila doktor tu cakap dia nak czer aku malam tu jugak.
Aku tengok jam, dan 4,30 petang.

Aku iyakan ajelah, siapalah aku nak berdebat dengan doktor pakar.
Aku tau, untuk keselamatan aku jugak.
Hospital kerajaan yang tak mintak duit aku pun, bila dia nak czer, aku yakin this is not about money. This is about me, and my baby.
Doktor wajibkan aku puasa.
Dia ada sebut pasal risiko kalau tak puasa, gag reflexes semua, aku angguk je.
Buat-buat faham.

So, aku call zaimi minta dia datang.
Call mak, minta dia jaga aku malam ni selepas czer.
Nurse kata minta penjaga. Sebab aku mesti akan muntah, plus aku tak boleh gerak nanti lepas operate.

Dalam jantung aku, hanya Allah la yang tau betapa cemas dan rasa nak muntah terbelahak semua ada.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Around 6pm, laki aku sampai. Borak-borak, nangis-nangis.
Mau tak menagis, aku sangatlah cuak namatey!!
Sampai mak kepada patient katil depan aku datang.
Dia kata, tak payah takut. Tak ada apa-apa, insyaallah.

"Dio oyak toksey beranok doh pahni", bukan main laki speaking bahasa kebangsaan dia dengan makcik tu, sebab makcik tu orang kampung dia jugak rupanya, orang New Castle.

"Bakponyo pulok, takdok gapo eh. Tok key  nok 2 oghe jah", makcik tu senyum sambil cakap bahasa New Castle jugak dengan aku. Aku senyum je. Dah biasa dah, bila orang tau laki aku orang New Castle, mesti automatis aku pun orang ingat orang sana. Ah, itu cerita lain.

Fokus.

"Mak kata, masa ko dalam OT nanti baru dia bertolak datang sini. Dia nak mandikan adam, pastu kasi adam makan", kata laki aku lepas makcik tu pergi.

Kesian mak. Tapi, Nie sangat perlukan mak.

Lepas tu laki aku kena tunggu kat bawah.. Nurse kata apa-apa nanti, dia akan suruh aku call.

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Proses biasa, pasang alat bunyi gedeguk gedeguk tu.
Dalam 8.30 malam, nurse datang.
Aku dah berdebar-debar gila.

"Ok puan, kita akan cukur perut, dan pasangkan tiub kencing ni.
Lepas tu, kita akan tukar baju. OT dah ready."

Sesungguhnya, aku sangat tak suka pemasangan tiub kencing tu T_T

Amatlah tak selesaaaaaaa!
Sumpah tak suka, TAK SUKA!!!!
TAK SUKAAAAAA!!!

Sekejap lepas tu, laki aku sampai.
AKu dah siap baring atas katil yang dia guna nak tolak aku pergi OT, kepala pun dah pakai serkup.
Mintak maaf semua dengan laki aku, konon nak macam drama la, laki ikut tolak katil sampai pintu masuk OT, sekali nurse dah arahkan laki aku pergi kemas barang aku, sebab aku dapat pindah katil dalam bilik dua orang.

Maka pasrahlah aku tengok laki aku berlenggang pergi, sebab beg kelengkapan baby pun nurse dah suruh dia tinggalkan je kat diorang.

Lepas tu aku kena tolak, naik lif, dan sampai kat ruang depan tempat OT tu.
Punyalah ramai team yang nak operate aku kejap lagi rupanya.

"Puan, saya bla bla bla (maaf lupa nama), saya pakar bius puan hari ni. Puan, ni tandatangan puan kan?" dia sua borang yang aku dah sain awal tadi, yang mengatakan aku bersetuju untuk dibius, dan dibius penuh sekiranya sepanjang proses pembedahan tadi, ada komplikasi. Lebih kurang macam tu la, kalau aku tak silap.

Aku iyakan.

"Puan banyakkan bertenang, dan ingat Allah ye. Kami akan cuba yang terbaik", seram gila punya ayat.

Lepas tu, diorang pindahkan aku naik atas katil kecik je, betul-betul bawah lampu yang selama ni, aku tengok dalam drama dan filem. Lepas tu, doktor bedah dan beberapa doktor dan nurse lagi duk perkenalkan diri. Pakar bius tadi suruh aku duduk sambil peluk bantal. Masa ni, geram je aku nak cabut tiub kencing tu. T_T

Lepas tu, dia sapu cecair sejuk kat tulang belakang aku, dia suruh aku tahan, dia kata akan sakit sikit masa jarum masuk.

Dub, rasalah ada jarum cucuk, tapi taklah sakit mana pun. Mungkin sebab aku dah selalu kena cucuk banyak kali masa abil darah kot. Dan, aku dibaringkan. Ada beberapa orang pakai baju biru sambil pakai mask, ambik jari aku dia pakaikan kelip yang bersambung dengan mesin yang aku tak tau mesin apa, ada yang pakaikan alat cek tekanan darah kat lengan kiri aku.

Aku rasa sangat cemas, sebab diorang semua sangat pantas!

"Puan, cuba gerakkan ibu jari kaki kedua-dua kaki"

Aku pun gerakkan. Masih boleh.
Lepas tu, aku seronok, sebab rasa tak selesa kat tiub kencing tu dah hilang!

"Puan, cuba gerak lagi"

Masa ni, memang dah tak rasa apa, ibaratnya, otak aku dan kaki aku dah tak berhubung.

Bila aku bagitau je dah tak rasa, diorang picit-picit kaki. Aku memang tak rasa.

"Puan akan rasa kami gerakkan badan, jangan panik ya?", aku angguk.

Lepas tu, diorang dengan pantasnya letak kain-kain kat dada aku, sampai aku tak nampak perut aku.
Tapi aku pandang kat lampu atas tu, adalah nampak sikit-sikit. Hehe..

Makin lama, makin ramai yang berdiri kat tepi perut aku. Terasa la goyang-goyang. Dan aku pulak, makin lama makin sejuk. Sejuk yang menggigil-gigil. Sampai rasa macam nak pitam. Aku panik sebab aku sejuk.

"Puan nervous ke? Puan bertenang ye, laju betul jantung puan ni", sapa entah yang cakap. Aku sengih. Haruslah aku nervous babe!

Lepas tu, pakar bius tadi datang sebelah aku ajak borak. Mungkin dia nak tenangkan aku. Dan, sejurus kemudian, terasa diorang yang ramai-ramai tadi menolak-nolak perut aku.

"Allahukabar! Alhamdulillah", sorang doktor perempuan berteriak.

Uwaakkk uwaakkk... aku dah dengan suara anak aku.. Aku senyum. Syukur. Settle. Cumanya, aku masih sejuk tahap gaban.

Aku nampaklah, diorang bawak anak baru aku masuk bilik tepi tu sambil anak aku menangis-nangis.
Indahnya...tak tergambar seronoknya mak dengar suara amir.. :')

Lepas dah cuci baby, ada sorang bawak baby letak atas dada aku. Kat bahagian perut, masih ramai lagi manusia berkerumun settlekan urusan jahit dan keluar uri.

Tapi kejap je, lepas tu diorang ambil balik baby, katanya nak bawak pergi NICU, nak pantau 24jam, sebab aku GDM. Bye baby..see you..

Dan bila dah settle kat perut, aku kena tolak masuk bilik pemulihan. Dahlah sejuk, dan kat bilik tu nurse selimut aku, dan letak aku bawah benda yang nak kasi aku panas.

"Misi, tak apa ke kalau saya tidur? Mengantuk sangat"

Sumpah, aku tanya sebab aku tak berani tidur kalau tak tanya, aku terbayang kalau aku tidur, nanti tidur selamanya..haha!

"Boleh, memang nak suruh tidur", nurse tu senyum.

Zzzzzz...........


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Sejam lepas tu kot, diorang tolak aku masuk wad yang laki aku dah angkatkan barang tadi. Tak lama lepas tu, laki aku masuk.

"Kesian ko Nie", aku sengih je.
Masa tu kaki aku tak rasa lagi.

Lepas dia cium dahi aku, dia kata nak turun, sebab mak dengan abah pulak nak naik. Diorang tak boleh naik tadi, sebab jaga Adam.

Malam tu, mak jaga aku. Kesian mak, tidur atas kerusi je.
Maafkan Nie mak. Terima kasih mak.
Sayang mak.

Dan, berapa kali jugak aku muntah, memang elok muntah nurse kata, keluarkan angin.
Malam tu, anak tak ada kat sisi.
Konon nak tidur, last-last aku borak-borak dengan mak je.
Gelak-gelak. Kejap-kejap je tidur.

Esoknya mak balik, Alang pulak jaga.
Terima kasih alang. Tak terbalas jasa alang jaga nie siang tu, siap mandikan, tukarkan pad semua.
Allah je boleh balas semua tu.

Esoknya, tengahari, dah boleh balik. Yeay!

+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Czer?

Czer pengalaman agak ngeri berbanding bersalin normal sebab (ini untuk aku la):

1. Susah gila nak bersin batuk gelak kencing.. T_T
2. Lama kena pantang, sebab kencing manis kan. 2 bulan jugak baru luka betul sembuh.
3. Susah nak bergerak, terasa benang dalam perut terenggut kalau salah gerak. Yang best, boleh bersila.
4. Gatal nak garu ngeri. Even selepas 10 bulan.
5. Pinggang dengan tulang belakang lenguh tak habis habis. Even selepas 10 bulan.


Itu sajalah yang aku nak share.

Amir Zahari, kalau amir baca ni nanti, ingatlah, bukan senang nak mengeluarkan amir, penuh drama air mata tau..huhuhu..

Amir Zahari Ahmad Zaimi | 16 oktober 2015


I love you Amir, dan of course Adam jugak.

<3

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...