E-Book

Thursday, September 29, 2016

Musim Sibuk

29 - 14 = 15.

Aku kira equation di atas guna kalkulator.

Sebab, aku dah masuk musim otak serabut dan separa bengap.

Bengap la tu, nak congak equation tahap darjah tiga tu pun guna kalkulator.

15.

Boleh tahan lama jugak aku stop menulis. 15 hari. 2 minggu 1 hari.

Ok, mari selesaikan timbunan kertas-kertas putih bersaiz a4 yang menggunung tinggi kat ofis ni cepat-cepat.

Mari!

Wednesday, September 14, 2016

Kerinting dan Botak

"Kau bagitau ayah, nak potong rambut Amir ke?", Zaimi tanya sejurus dia nampak aku tengah pangku Amir dekat ruang tamu rumah mertua aku ni.

"Ha'ah"

"Kau serius ke? Tak kisah kalau Amir takde rambut?"

"Ha'ah"

"Kenapa tiba-tiba?"

"Rimas tengok rambut adik ni ha, kerinting sana sini. Leher dengan dahi dah naik ruam, pipi apatah lagi"

"Ok. Tu ayoh tengah keluarkan mesin rambut dia"



Ya, aku nekad. Ecewah. Macam nak buat keputusan antara hidup dan mati je.

Tapi, aku rasa zaimi tanya sebab masa adam dulu, aku tak gemar tengok muka budak tu tak berambut.

Tapi, bila tengok kondisi amir ni, aku rasa kesian. Dan aku sendiri macam boleh rasa rimasnya budak tu nak lawan miang-miang peluh dek rambut dia yang tebal dan kerinting tu.
Actually, bukanlah kerinting mana, cuma wavy. Tapi lain dengan adam, adam rambut lurus macam pembaris.

Eheh.

Mula-mula memang rasa nak amir berambut wavy dan panjang, cool kan?

tapi, mengenang yang masih agak lama lagi kat Kota Bharu ni, biarlah rambut amir tu dikerat dulu.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

Tzzzztt..
Tzzzztt..

"Oh baguh adik, tak jerik pun (Oh bagus adik, tak menangis pun)", ayah mertua aku puji amir dalam loghat Kelantan dia.

Adik memang beza dengan adam, tak meronta langsung masa proses pemotongan rambut berlangsung. Adam dulu, menangis sampai hilang suara!

Mungkin, adik dah biasa kitorang bawak gunting rambut kat kedai gunting rambut India kat Senawang tu, sejak dari umur adik 3 bulan. Eheh.


+++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Snap. Save.

Bukak Whatsapp, cari group Haji Rahim's Clan.
Klik icon klip kertas, klik photo, search gallery, cari gambar amir yang aku snap tadi.

Write caption.

"Rambut amir kerinting tak tentu arah, asik peluh2... Last2 omak suruh tok ayah potong.. legaa"

Ok.
Send.

Ahahah..



Inilah rupa baru amir, sebulan dua ni aje kot.
Insyaallah, nanti rambut amir keluar balik ye semua..

Jangan kecam emak amir huhu..


Ni la bukti rambut amir tak tentu arah sampai mak pulak yang rasa rimas!

++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++


Lama tak menulis, dari kisah anak aku kena ulcer kat tekak, lajak ke balik kampung sempena raya haji. Punyalah busy kononnya. Hehe.

Friday, September 2, 2016

Nasi Campur Penipu

"Nie nak makan apa?", soal emak sebaik saja kami duduk di satu meja di deretan kedai-kedai makan.

Lokasinya aku tak ingat, tapi somewhere di Perak.

Masa ni, kira-kira 25, 26 tahun yang lepas, kami masih lagi balik ke kampung abah di Alor Setar menggunakan jalan lama. PLUS masih dalam proses pembinaan mungkin.

Jadi, apabila sudah berjam-jam aku kepeningan di dalam kereta, abah pun sudah mula letih, kereta pun perlu direhatkan enjin dia sekejap, maka kami pun akan singgah di kedai makan, untuk recharge, pergi ke tandas dan sebagainya.

 Aku yang masih mamai sebab tidur dalam kereta, masih tak terfikir nak makan apa.
Nak makan apa?
Macam tak lapar sangat je.

Mata aku melilau-lilau memandang sekeliling deretan kedai makan yang ala-ala RNR.
Ada macam-macam menu yang terpapar di dinding dan kain rentang kedai masing-masing.

Manusia yang menjamu selera di meja masing-masing pun boleh tahan ramainya, ada yang bersendirian, ada juga yang bersama keluarga dan anak kecil.

Aku yang baru pandai mengeja masa tu membaca kesemua menu yang dipaparkan satu persatu.

Nasi ayam.
Nasi lemak.
Mee goreng.
Mee sup.

Senang cerita, ada banyak menu yang boleh dipilih untuk mengisi perut.

Tapi, mata aku tertarik dengan satu papan tanda putih bertulisan merah.
Dua patah perkataan yang tertera di atas papan tanda tu betul-betul menaikkan selera aku.

Nasi campur.


"Mak, Nie nak makan nasik campur kedai tu", jari telunjuk aku hala kan ke kedai tersebut.

"Ok. Nak lauk apa?", ala mak ni, penting ke lauk? Apa-apa je lah.

"Lauk telur mata kerbau je. Nasik campur"

"Ok"

Dan aku pun lihat mak  berjalan membeli nasi yang aku pinta.
Seronok!
Aku tak pernah makan nasik campur sepanjang 5 tahun aku hidup!

Selalu kalau mak dan abah bawak pergi kedai makan, diorang mesti order kan aku mee sup.
Ah, kali ni aku taknak mee sup.
Aku nak cuba sesuatu yang baru.
Nasi campur, how cool is that!


++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++

"Nah, pergi sinki tu basuh tangan dulu", arah mak sebaik saja dia letakkan sepinggan nasi putih yang ada sedikit kuah kicap dan telur mata.

Kening aku berkerut, sebab aku hairan. Kenapa mak bawa nasi putih dengan telur je?


"Ni nasik siapa?", aku tanya, untuk kepastian.

"Nasik kau lah"

"Satu je nasik?"

"Ye lah, kalau dah habis nanti, nak tambah, baru mak pergi tambah"

"Nasik yang lain dah habis ke?"

"Apa yang habis?"

"Kenapa dia tak campur?"

"Campur apa?"

"Campur nasik lah?"

"Campur apa? Nak lauk lain lagi ke?", mak dah semakin pening. Abah pun dah angkat tangan, panggil brader waiter kedai tu datang. In case aku nak tambah lauk lain, agaknya dia nak suruh brader tu je ambilkan.

"Campur semua nasik la", aku masih tak puas hati. Kenapa macam ni?

Brader waiter dah berdiri sebelah meja, terpinga-pinga kenapa agaknya abah panggil dia.
Emak dan abah pun masih pening lagi melayan aku, apa yang aku nak sebenarnya?

"Kenapa dik?", tanya brader tu.

"Nak nasik lain sekali. Nasik campur-campur", jawabku, polos.

"Campur macam mana, cuba habaq kat abang?", brader tu cool orangnya, senyum je.

"Campur semua nasik lah. Nasik ni, nasik ayam, nasik lemak, nasik tomato.."

Tak sempat aku habiskan senarai jenis nasik yang aku tau, terburai gelak tawa semua orang yang ada kat meja tu.

Ok, rupanya semua tengah gelakkan aku ni.
Ok, sila tahan, jangan menangis. Eh sedih tau bila orang gelakkan kita..huhu..

"Nasik campuq tu, nasik buh lauk dik", brader tu masih gelak-gelak.

"Nasik campur tu sama macam nasik makan kat rumah la, Nie", abah menambah.


La, macam tu ke?
Mana la aku tau. Serius aku bayangkan nasik campur tu adalah gabungan beberapa nasik yang digaul atas satu pinggan. Sumpah, itu yang aku fikir masa tu.

"Lain kali tulis la 'Nasi Campur  Lauk' kat sana", aku mencebik.
Tak cool langsung Nasi Campur ni rupanya.
Nenek pun boleh buat!

Penipu punya kedai, musnah harapan aku nak makan Nasik Campur!


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...