E-Book

Google+ Followers

Thursday, October 13, 2016

Jatuh

Circa 2004~~

"Nie, tengok tu. Tu kereta lawyer yang langgar kereta mak haritu kan?"

Serentak dengan itu, aku yang sedang membimbit beg plastik Econsave terbayang kejadian yang berlaku beberapa hari lepas.

Waktu itu cuaca panas, waktu hampir menginjak ke tengahari rembang. Aku yang baru sudah menduduki peperiksaan SPM hanya menjadi seorang penghabis boreh di rumah.


Mulanya ada juga aku bercadang nak kerja, at least, dapatlah duit poket sikit. Tapi malas. Makanya, aku akan jadi side-kick emak setiap kali dia nak pergi beli barang.

Berbalik pada cerita, sedang aku dan emak berjalan terkedek-kedek dua beranak sesudah selesai membeli barang, kami ternampak ada sebuah kereta Volvo yang parkir di sebelah kereta emak sedang mengundur.

Undur punya undur, tiba-tiba bontot Volvo tu, terlanggar sisi kanan kereta emak.

Emak dah menjerit marah! Tapi dek kerana jarak yang agak jauh, kami tak sempat nak halang pemandu Volvo tu dari meneruskan perjalanan dia meninggalkan kawasan parkir tersebut. Tapi, kami sempat nampak siapa orangnya, dan kami tau juga dia siapa. Dia lawyer yang ada sebuah firma guaman kecil di sini.

Muka mak dah merah menyala, hati dia dah hangat. Bila balik rumah, abah pula naik angin.
Meleret-leret cerita masing-masing hangat hati atas apa yang terjadi.

Tapi itu beberapa hari yang lepas.

Harini, kami ternampak sekali lagi kereta Volvo yang langgar kereta emak tu.

Muka mak kembali merah, aku tau, dia masih marah.

Kebetulan, masa kami berjalan tu, mak ternampak pulak dawai pendek tepi longkang.
Mak pun kutip.

"Ikut hati, mak nak calarkan kereta dia tu. Dah langgar kereta orang, lari macam tu je! Bodoh punya lawyer, bla bla bla bla..."

Baru dua langkah mak berjalan, tiba-tiba kaki mak tersadung dan jatuh.

Maka tercampaklah dawai yang mak pegang tadi.

"Baru nak mengata orang sikit, dah tergolek", mengekek aku dan mak ketawa.
Tak pasal-pasal terhincut-hincut.


###############################################################


Semalam~~~


"Tengoklah tu budak sekolah zaman sekarang, couple sampai peluk-peluk masa jalan. Orang dulu pun couple jugak masa sekolah, tapi takdelah sampai tak malu macam tu.. bla bla bla bla.. sekolah buatlah cara budak sekolah bla bla bla bla"

Gedebuk!

Sedar-sedar je aku dah terjelepuk atas lantai.
Berlari laki aku menarik aku berdiri balik.

Punyalah sakit.
Badan gemuk, bila jatuh, rasa bergegar semua tulang yang ada!

"Nasib baik tak ada orang nampak, kalau tak kan malu je tiba-tiba jatuh hahaha", zaimi ketawa.

Sob sob..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~


Jadi konklusinya, aku memang berada dalam keturunan yang tak boleh mengata orang bersungguh-sungguh jemahnya, nanti Allah bayar cash on the spot. Maka silalah tobat!

Huks..


Gambar 2 tahun lepas..hehe


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...